Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Pembayaran Paylater Diprediksi Kian Diminati Tahun Ini

Rabu 20 Jan 2021 20:25 WIB

Red: Nora Azizah

'Paylater' kian diminati karena didorong tren e-commerce di Indonesia (Foto: ilustrasi)

'Paylater' kian diminati karena didorong tren e-commerce di Indonesia (Foto: ilustrasi)

Foto: PxHere
'Paylater' kian diminati karena didorong tren e-commerce di Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Fenomena konsep "buy now, pay later" (BNPL) atau yang lebih dikenal sebagai Paylater di Indonesia kian menjadi primadona di tengah masyarakat. Konsep ini diprediksi akan kian diminati pada tahun 2021 ini.

Kredivo, perusahaan pembiayaan berbasis digital menjelaskan bahwa penetrasi kartu kredit yang masih rendah. Popularitas Paylater di Indonesia juga didorong oleh tren e-commerce dan transaksi digital yang terus bertumbuh secara eksponensial.

"Kredivo percaya bahwa Paylater akan terus tumbuh seiring tingginya adopsi digital di tengah rendahnya penetrasi kartu kredit," kata CEO Kredivo Umang Rustagi melalui keterangannya, Rabu (20/1).

Baca Juga

"Sejak awal, semangat kami menghadirkan layanan Paylater ini adalah untuk menjawab kesenjangan akses kredit bagi masyarakat, kami terus berupaya memberikan bunga terendah dan memperluas jangkauan layanan kami, baik dari sisi merchant maupun jangkauan area," tambahnya.

Berdasarkan studi dari Coherent Market Insights, pasar Paylater global diperkirakan akan tumbuh dari USD 5 juta pada 2019, menjadi USD 33.6juta pada 2027. Angka ini akqn naik dengan tingkat pertumbuhan tahunan rata-rata (CAGR) lebih dari 21,2 persen.

Potensinya di Indonesia pun makin dilirik oleh investor seiring. Hal ini terlihat pesatnya pertumbuhan ekonomi digital di Indonesia dan inovasi teknologi industri ini, termasuk sistem skor kredit secara cepat dan kemampuan manajemen risiko yang terjamin.

Lebih lanjut, adopsi Paylater di Indonesia yang semakin digandrungi oleh masyarakat sebagai metode pembayaran juga ternyata memiliki keunikan dibanding negara lainnya. Penerapan maupun faktor pendorong adopsi konsep BNPL untuk berbelanja di negara seperti Indonesia cukup berbeda dengan yang ada di negara-negara maju.

"Di sana, Paylater menjadi pilihan walaupun mereka memiliki kartu kredit. Akan tetapi populernya e-commerce dan transaksi digital, serta rendahnya penetrasi kartu kredit di Indonesia menyebabkan Paylater justru menjadi pintu masyarakat ke akses kredit yang terjamin," imbuhnya.

Meskipun memiliki peluang komersial tinggi, industri keuangan digital di Indonesia terus dibayangi oleh literasi dan inklusi keuangan yang masih cukup rendah, terutama di kalangan underbanked. Hadirnya Paylater dipercaya dapat turut meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia dengan menghadirkan berbagai inovasi produk-produk keuangan di Indonesia secara mudah, cepat, dan terjangkau.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA