Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Wednesday, 9 Ramadhan 1442 / 21 April 2021

Komjen Listyo: Hubungan Polri dengan KPK Sangat Baik

Rabu 20 Jan 2021 16:40 WIB

Red: Bayu Hermawan

Kabareskrim Polri yang juga calon Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo memberikan keterangan kepada wartawan usai mengikuti Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Kapolri di ruang Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (20/1). Calon Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo merupakan calon tunggal Kapolri yang diajukan Presiden Joko Widodo ke DPR untuk menggantikan Jenderal Pol Idham Aziz yang memasuki masa pensiun. Prayogi/Republika.

Kabareskrim Polri yang juga calon Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo memberikan keterangan kepada wartawan usai mengikuti Uji Kelayakan dan Kepatutan Calon Kapolri di ruang Komisi III DPR, Kompleks Parlemen, Jakarta, Rabu (20/1). Calon Kapolri Komjen Pol Listyo Sigit Prabowo merupakan calon tunggal Kapolri yang diajukan Presiden Joko Widodo ke DPR untuk menggantikan Jenderal Pol Idham Aziz yang memasuki masa pensiun. Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Kapolri baru berjanji akan menjaga hubungan baik antara polri dengan KPK.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Komjen Listyo Sigit Prabowo berkomitmen untuk mempertahankan hubungan baik yang sudah terjalin antara Polri dengan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK). Khususnya dalam koordinasi pemberantasan dan pencegahan tindak pidana korupsi.

"Sampai saat ini hubungan Polri dengan KPK sangat baik. Personel senior Polri selalu diberikan kesempatan untuk mengisi dan memperkuat posisi di KPK seperti jajaran penyidik dan kegiatan koordinasi," kata Listyo Sigit dalam uji kelayakan calon Kapolri di Ruang Rapat Komisi III DPR RI di Jakarta, Rabu (20/1).

Listyo menjelaskan, terkait kegiatan penyidikan kasus dugaan korupsi, Polri tidak menutup diri untuk bekerja sama dengan KPK untuk ikut gabung dalam melaksanakan proses penyidikan kasus-kasus tertentu. Hal itu menurutnya menunjukkan bahwa Polri terbuka melakukan investasi bersama atau joint investigation dalam penyidikan kasus dugaan korupsi bersama KPK.

Baca Juga

"Bila perlu wewenang supervisi karena memang manakala pekerjaan mangkrak, maka supervisi KPK memberikan kewenangan mengambil alih atau mengingatkan kepada kami mengapa sebuah kasus berhenti," ujarnya.

Menurutnya, komitmen kedua institusi tersebut bagaimana mengedepankan upaya pencegahan daripada penindakan tindak pidana korupsi. Namun menurut dia, untuk penegakan hukum tetap dilakukan secara tegas terhadap tindak pidana korupsi dan Polri siap bekerja sama dengan KPK serta Kejaksaan Agung.

"Kemudian bagaimana memberikan asistensi terhadap kegiatan terkait program pemulihan ekonomi nasional supaya tidak ada kebocoran," ucapnya.

Pernyataan Listyo tersebut disampaikan terkait pernyataan anggota Komisi III DPR RI dari Fraksi Partai Demokrat Benny K Harman yang menanyakan terkait komitmen Listyo ketika menjadi Kapolri dalam mendukung KPK dalam pemberantasan korupsi. Hal itu menurut Benny karena dirinya selama ini belum melihat dukungan Kepolisian terhadap KPK sebagai garda terdepan dalam pemberantasan korupsi.

Benny menilai ada kesan Polri menghambat kerja KPK dalam pemberantasan korupsi sehingga dirinya menanyakan rencana Listyo ketika menjadi Kapolri dalam mendukung kinerja KPK.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA