Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Kemenkeu: Realisasi SBSN Proyek Tahun Lalu 90,96 Persen

Rabu 20 Jan 2021 10:19 WIB

Rep: Adinda Pryanka/ Red: Nidia Zuraya

Surat berharga syariah negara/SBSN (ilustrasi)

Surat berharga syariah negara/SBSN (ilustrasi)

Foto: rimanews.com
Pemerintah menetapkan pagu pembiayaan SBSN proyek 2020 sebesar Rp 23,29 triliun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA – Kementerian Keuangan (Kemenkeu) mencatat, realisasi kinerja Surat Berharga Syariah Negara (SBSN) proyek sepanjang tahun lalu mencapai 90,96 persen. Dari nilai pagu pembiayaan SBSN setelah refocussing sebesar Rp 23,29 triliun, sebanyak Rp 21,18 triliun di antaranya telah terealisasikan.

Sebelumnya, pada 2019, pemerintah menetapkan pagu pembiayaan SBSN proyek tahun anggaran 2020 mencapai Rp 32,48 triliun. Tapi, seiring dengan tekanan ekonomi akibat pandemi yang mengharuskan refocussing anggaran, pemerintah memutuskan menurunkan pagu menjadi Rp 23,29 triliun. Termasuk di antaranya adalah luncuran tahun sebelumnya yang sebesar Rp 5,13 triliun.

Direktur Jenderal Pengelolaan Pembiayaan dan Risiko Kemenkeu Luky Alfirman menyebutkan, meski tidak mencapai 100 persen, realisasi di atas 90 persen menggambarkan kinerja pembangunan yang positif.

Baca Juga

"Secara umum, realisasi proyek SBSN cukup memuaskan dan kami berikan apresiasi ke para pelaksana proyek SBSN," tuturnya dalam Forum Kebijakan Pembiayaan Proyek Infrastruktur Melalui SBSN Tahun 2021 secara virtual pada Rabu (20/1).

Tapi, Luky memberikan catatan, masih banyak hal yang terus ditingkatkan dari pengelolaan kinerja proyek SBSN. Khususnya kepada dua lembaga yang mencatatkan realisasi rendah. Mereka adalah Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI) yang hanya merealisasikan 59,11 persen, sementara Lembaga Penerbangan dan Antariksa Nasional (LAPAN) di level 44,86 persen.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA