Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Saturday, 5 Ramadhan 1442 / 17 April 2021

Sistem Online Penghambat Vaksinasi Covid-19 di Bengkulu

Selasa 19 Jan 2021 06:44 WIB

Red: Ratna Puspita

[Ilustrasi] Kotak berisi vaksin COVID-19 Sinovac.

[Ilustrasi] Kotak berisi vaksin COVID-19 Sinovac.

Foto: ANTAR//Didik Suhartono
Hanya 54 tenaga medis yang sudah disuntikkan vaksin di RSUD M Yunus Bengkulu.

REPUBLIKA.CO.ID, BENGKULU -- Kepala Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu Herwan Antoni mengatakan sistem registrasi ulang berbasis daring (online) melalui aplikasi PeduliLindungi menjadi penyebab minimnya jumlah tenaga kesehatan yang telah divaksinasi Covid-19 di daerah itu. "Sekarang tenaga kesehatan yang sudah melakukan vaksinasi jumlahnya sedikit sekali dan tentu ini tidak sesuai dengan harapan kita. Salah satu penyebabnya karena kesulitan mengakses aplikasi itu," kata Herwan di Bengkulu, Senin (18/1).

Untuk mengatasi hal itu, kata Herwan, Dinkes Bengkulu telah berkoordinasi dengan Kementerian Kesehatan (Kemenkes) untuk meminta agar pelaksanaan registrasi vaksinasi Covid-19 bagi tenaga kesehatan di Bengkulu dilakukan secara manual.

Sementara itu, Direktur Rumah Sakit Umum Daerah (RSUD) M Yunus Bengkulu Zulkimaulub Ritonga mengatakan, sejak vaksinasi dimulai pada 14 Januari lalu, hingga kini baru 54 tenaga kesehatan di rumah sakit itu yang sudah disuntikkan vaksin dari total 1.200 tenaga medis. Jumlah itu sangat jauh dari yang diharapkan, dimana pihak rumah sakit menargetkan bisa melakukan penyuntikan 150 hingga 200 vial vaksin per hari sehingga vaksinasi dapat diselesaikan dalam kurung waktu satu minggu.

Baca Juga

Zulki mengatakan, kebanyakan tenaga kesehatan itu terkendala saat melakukan registrasi melalui aplikasi PeduliLindungi. "Mereka terhalang kecepatan mendaftar via PeduliLindungi. Mereka yang mencoba mendaftar biasanya tidak bisa masuk dan tidak bisa mendapatkan nomor registrasi pendaftaran," paparnya.

Sebelumnya, Pemerintah Provinsi Bengkulu mendapat alokasi 20.280 vial vaksin Covid-19 produksi perusahaan Sinovac. Vaksin itu kemudian didistribusikan ke tiga kabupaten dan kota di Bengkulu yaitu Kota Bengkulu, Kabupaten Bengkulu Tengah dan Kota Bengkulu.

Untuk Kota Bengkulu mendapat jatah 9.040 vial, Kabupaten Bengkulu Tengah 1.760 vial dan Kabupaten Seluma 2.240 vial. Sedangkan sisanya sekitar 7.040 vial lagi akan tetap disimpan di gudang Dinas Kesehatan Provinsi Bengkulu sambil menunggu arahan dari Kementerian Kesehatan untuk pendistribusian ke tujuh daerah lainnya di Bengkulu.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA