Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Reisa Ajak Tenaga Kesehatan Sukseskan Vaksinasi Covid-19

Selasa 19 Jan 2021 05:59 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri/ Red: Ratna Puspita

Juru Bicara Pemerintah dr Reisa Brotoasmoro menyatakan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 akan diprioritaskan bagi 1,3 juta tenaga kesehatan dan 17,4 juta petugas pelayan publik. World Health Organization (WHO) pun menyatakan bahwa perlindungan kepada tenaga kesehatan adalah wajib dan harus dilakukan oleh seluruh negara di dunia.

Juru Bicara Pemerintah dr Reisa Brotoasmoro menyatakan pelaksanaan vaksinasi Covid-19 akan diprioritaskan bagi 1,3 juta tenaga kesehatan dan 17,4 juta petugas pelayan publik. World Health Organization (WHO) pun menyatakan bahwa perlindungan kepada tenaga kesehatan adalah wajib dan harus dilakukan oleh seluruh negara di dunia.

Foto: istimewa
Tenaga kesehatan dan petugas publik sasaran prioritas dari program vaksinasi.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Juru Bicara Satgas Penanganan Covid-19 Reisa Broto Asmoro mengajak para tenaga kesehatan untuk turut mensukseskan program vaksinasi Covid-19. Vaksinasi Covid-19 tahap pertama pun sudah mulai berjalan di seluruh daerah saat ini setelah izin edar dan fatwa halal diterbitkan.

“Kepada kawan sejawat, para dokter, perawat, bidan, para tenaga laboratorium, para medis dan tenaga kesehatan di seluruh Indonesia, beberapa waktu yang lalu kita sudah menyatakan siap divaksin saat vaksin siap. Kini vaksin yang aman dan halal sudah siap,” kata Reisa saat konferensi pers di Kantor Presiden, Jakarta, Senin (19/1).

Reisa mengatakan, vaksinasi diperlukan untuk memutus rantai penularan Covid-19 serta memberikan perlindungan bagi diri sendiri dan orang terdekat. Tenaga kesehatan dan petugas publik merupakan sasaran prioritas dari program vaksinasi ini yang dilaksanakan pada Januari hingga April 2021.

Baca Juga

“Maka kini waktunya tiba, untuk mensukseskan program vaksinasi ini. Mari segera lindungi diri kita sehingga kita dapat melindungi keluarga kita, untuk para tenaga medis bisa melindungi pasien dan teman sejawat kita. Ingat, tidak ada yang aman sampai kita semua aman dari Covid-19,” jelasnya.

Kasus positif Covid-19 yang semakin melonjak drastis dalam beberapa hari terakhir ini harus menjadi perhatian bagi semua pihak. Reisa meminta agar seluruh pihak lebih berupaya keras untuk memutus rantai penularan dengan menjalankan protokol kesehatan meskipun vaksinasi sudah dimulai.

“Ini artinya kita harus lebih giat lagi untuk memutus rantai penularan, baik di tingkat masyarakat atau di dalam keluarga, di dalam rumah tangga,” kata dia. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA