Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Pakar: Butuh Empat Tahunan Bebas dari Masker

Senin 18 Jan 2021 17:42 WIB

Red: Yudha Manggala P Putra

 Orang-orang yang memakai masker wajah untuk membantu mengekang penyebaran virus corona. Ilustrasi

Orang-orang yang memakai masker wajah untuk membantu mengekang penyebaran virus corona. Ilustrasi

Foto: AP/Andy Wong
Pakar Imunologi mengatakan masyarakat bisa tanpa masker jika pandemi sudah berakhir.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pakar Imunologi Universitas Airlangga (Unair) Surabaya Dr dr Agung Dwi Wahyu Widodo MSi mengatakan, masyarakat Indonesia setidaknya butuh empat tahunan lagi jika ingin bebas bermasker dari Covid-19. Itu walau sudah dilakukan vaksinasi.

Pria yang kerap disapa Agung itu kepada Antara di Surabaya, Senin (18/1) mengatakan, bebas masker bisa dilakukan setelah pandemi berakhir. Jika berkaca dari musibah pandemi 1918, setidaknya butuh waktu sekitar empat tahun untuk benar-benar berakhir.

"Jadi wajib menggunakan masker selama empat tahunan itu. Dan bisa lebih panjang lagi kalau masyarakat tidak patuh aturan," ujarnya.

Dia menjelaskan, setelah pemberian vaksin pertama, tubuh tidak langsung kebal. Setidaknya perlu waktu seminggu untuk menghasilkan antibodi. Antibodi yang dihasilkan itu pun, lanjutnya, masih cukup rendah kadarnya.

Bahkan pada beberapa kasus, misalnya Hepatitis B, antibodi tidak terbentuk setelah vaksinasi. Sehingga infeksi sangat mungkin terjadi meski telah menerima vaksin.

"Setelah pemberian vaksin pertama, antibodi masih belum terbentuk. Sambil menunggu antibodi meningkat dengan baik, kita tetap harus memakai masker dan mematuhi protokol kesehatan lainnya," kata dosen pada Departemen Mikrobiologi Fakultas Kedokteran Unair itu.

Selain itu, menurutnya tujuan vaksinasi tidak menghentikan penularan virus. Ia menyarankan agar tetap melakukan protokol kesehatan. Seperti memakai masker, mencuci tangan dan menjaga jarak, mengurangi mobilisasi, dan menjauhi kerumunan.

"Pemberian vaksin juga tidak melindungi kita dari proses penularan virus. Karena walaupun sudah divaksin, transmisi virus kan tetap terjadi," tuturnya.

Kepada masyarakat, Agung mengingatkan bahwa setelah pemberian vaksin, kekebalan tubuh belum tentu meningkat secara langsung. Terlebih lagi, hasil vaksinasi setiap orang tidak sama. Oleh karena itu, masker tetap perlu dipakai.

"Penggunaan masker dapat meminimalisir virus yang masuk ke dalam tubuh. Sehingga jumlahnya kecil dan dapat dilawan oleh sistem kekebalan tubuh," katanya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA