Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Saturday, 15 Rajab 1442 / 27 February 2021

Evakuasi Korban Banjir di Kalsel Disarankan Melalui Udara

Senin 18 Jan 2021 04:38 WIB

Rep: Rizkyan Adiyudha/ Red: Bayu Hermawan

Jalur trans Kalsel-Kaltim lumpuh akibat jembatan putus karena diterjang banjir.

Jalur trans Kalsel-Kaltim lumpuh akibat jembatan putus karena diterjang banjir.

Foto: dok. warga
Evakuasi korban banjir di Kalsel disarankan melalui udara karena akses darat terputus

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Mantan Wamenkumham Denny Indrayana menyarankan agar instansi berwenang melakukan evakuasi masyarakat di Kalimantan Selatan melalui jalur udara. Hal tersebut menyusul terputusnya akses transportasi darat akibat banjir yang merendam 10 dari 13 Kabupaten di daerah.

"Saya bersama relawan berharap bisa ke Kota Barabai, Hulu Sungai Tengah tapi jalur transportasi putus, tidak bisa dilalui angkutan sehingga warga tidak bisa menyalurkan bantuan ke daerah hulu sungai," kata Denny dalam keterangan, Ahad (17/1).

Calon Gubernur Kalimantan Selatan ini mengungkapkan, banjir yang melanda telah memutuskan beberapa jembatan di daerah tersebut. Dia mengatakan, masih banyak warga yang belum bisa dievakuasi akibat kondisi tersebut, terutama di daerah terparah seperti Kabupaten Hulu Sungai Tengah.

Baca Juga

Dia mengaku sudah berkomunikasi dengan Kepala BNPB Doni Monardo dan Pangdam Mulawarman. Dia meminta pemerintah pusat memberikan upaya maksimal untuk membantu warga terdampak bencana mengingat banyak yang belum maksimal mendapatkan bantuan.

Denny juga menyebut daerah Kabupaten Banjar, Tanah Laut dan Kota Banjarmasin mengalami banjir yang cukup parah.

Khususnya di Hulu Sungai Tengah dan daerah terisolir sehingga sebaiknya dievakuasi dan dikirimkan bantuan melalui jalur udara agar situasi darurat ini bisa ditangani dengan cepat.

"Para relawan kami membawa bantuan makanan, berupa roti, air mineral, berbagai obat-obatan dan vitamin C. Selain akses jalan putus, di beberapa daerah juga disertai dengan pemadaman aliran listrik Sehingga menyebabkan jalur komunikasi terganggu," katanya.

Terpisah, Wakil Bupati Hulu Sungai Tengah, Berry Nahdian Furqan menyebutkan bahwa banjir sudah mulai surut. Dia mengatakan, kendati ancaman banjir masih bisa terjadi jika di atas gunung Meratus terjadi hujan.

Ketua DPC PDIP Hulu Sungai Tengah ini melanjutkan, warga yang terdampak sangat membutuhkan makanan, pakaian layak pakai, pakaian untuk anak dan perlengkapan untuk bayi, selimut, perlengkapan pakaian wanita serta obat-obatan.

"Kami mohon pemerintah pusat memprioritaskan korban di Hulu Sungai Tengah. Karena itu, kami mohon bantuan dikerahkan segera," katanya.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA