Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Sebelas Korban Longsor Sumedang Masih Hilang

Ahad 17 Jan 2021 16:10 WIB

Rep: Rizky Suryarandika/ Red: Nidia Zuraya

Petugas SAR gabungan melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Hingga Ahad (17/1), tim SAR gabungan telah menemukan 29 korban bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Petugas SAR gabungan melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Hingga Ahad (17/1), tim SAR gabungan telah menemukan 29 korban bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi
Total korban yang berhasil ditemukan tim gabungan berjumlah 29 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Tim SAR (Search and Rescue) Gabungan kembali menemukan 1 korban meninggal dunia dan menemukan 1 orang yang dinyatakan hilang akibat longsor di Cimanggung, Sumedang, Jawa Barat pada Sabtu (16/1). Tim SAR gabungan masih berusaha menemukan korban yang masih hilang.

"Total korban yang berhasil ditemukan tim gabungan berjumlah 29 orang dan 11 orang masih dinyatakan hilang," kata Kepala Pusat Data, Informasi dan Komunikasi Kebencanaan BNPB Raditya Jati, Ahad (17/1).

Pernyataan Raditya merujuk data dari Pusat Pengendali Operasi (Pusdalops) Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) per Ahad 17 Januari 2020 pukul 12.53 WIB. Raditya menyebut korban luka yaitu luka ringan sebanyak 22 orang dan luka berat tiga orang. Ia menekankan proses pencarian korban terkendala cuaca hujan.

"Tim perlu diwaspadai longsor susulan, karena seperti yang diinformasikan Badan Geologi, masih ada retakan di beberapa titik lokasi longsor, sehingga tim gabungan perlu menjaga keselamatan saat melakukan evakuasi," ujar Raditya.

 

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA