Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Jelang Pelantikan Joe Biden, Polisi Tahan Pria Bersenjata

Ahad 17 Jan 2021 10:25 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Joko Sadewo

 Kubah Capitol AS menjulang ke langit saat siang hari tiba di Washington, DC, AS, Kamis (14/1). Setidaknya 20.000 pasukan Garda Nasional akan dikerahkan di Washington untuk mengamankan upacara pelantikan Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih Joe Biden pada 20 Januari mendatang dan untuk mencegah terjadinya kemungkinan kekerasan dan kerusuhan yang lebih besar.EPA-EFE/SAMUEL CORUM

Kubah Capitol AS menjulang ke langit saat siang hari tiba di Washington, DC, AS, Kamis (14/1). Setidaknya 20.000 pasukan Garda Nasional akan dikerahkan di Washington untuk mengamankan upacara pelantikan Presiden Amerika Serikat (AS) terpilih Joe Biden pada 20 Januari mendatang dan untuk mencegah terjadinya kemungkinan kekerasan dan kerusuhan yang lebih besar.EPA-EFE/SAMUEL CORUM

Foto: EPA-EFE/SAMUEL CORUM
Pria tersebut membawa sebuah pistol dan ratusan amunisi.

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON — Jelang pelantikan Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden, polisi menahan seorang pria di pos pemeriksaan dekat Capitol Hill, Washington D.C. Pria itu tidak memiliki izin berada di sekitar Gedung Kongres dan membawa pistol serta ratusan amunisi.

Polisi mendakwa Wesley Allen Beeler membawa pistol tanpa lisensi. Jumat (15/1) lalu, polisi menghentikan mobil Beeler di sebuah pos pemeriksaan dekat Capitol Hill. Dokumen pengadilan yang dilihat kantor berita Associated Press, Ahad (17/1) menyebutkan Beeler mendekati pos pemeriksaan itu. Tapi tidak memiliki surat izin untuk berada di sekitar Gedung Kongres yang menjadi lokasi pelantikan Joe Biden pada 20 Januari mendatang.

Seorang petugas melihat 'stiker yang berkaitan dengan senjata api' di mobil Beeler. Polisi bertanya pada pria tersebut apakah memiliki senjata api di dalam mobil.

Dokumen pengadilan menyebutkan Beeler memberitahu polisi ia memiliki pistol di bawah sandaran tangan mobilnya. Polisi menahannya  di lokasi kejadian. 

Polisi menggeledah mobil Beeler lalu menemukan pistol 9mm kapasitas tinggi bersama sekitar 500 amunisi. Pihak berwenang mengatakan Beeler tidak memiliki izin untuk membawa senjata api di Washington. Pengacaranya belum menanggapi permintaan komentar.

Usai pendukung Donald Trump menyerbu Capitol Hill pada 6 Januari lalu. Garda Nasional AS mengerahkan puluhan ribu pasukan untuk menjaga proses pelantikan Joe Biden. FBI memperingatkan ancaman kekerasan dari pengunjuk rasa bersenjata. 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA