Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

'Dunia Harus Kutuk Tindakan Armenia pada Situs Islam'

Sabtu 16 Jan 2021 19:25 WIB

Rep: Muhyiddin/ Red: Ani Nursalikah

Dunia Harus Kutuk Tindakan Armenia pada Situs Islam. Masjid di kawasan Shusha, Azerbaijan. Shusha, yang dijuluki sebagai mutiara Karabakh, diduduki oleh pasukan Armenia sejak 8 Mei 1992.

Dunia Harus Kutuk Tindakan Armenia pada Situs Islam. Masjid di kawasan Shusha, Azerbaijan. Shusha, yang dijuluki sebagai mutiara Karabakh, diduduki oleh pasukan Armenia sejak 8 Mei 1992.

Foto: Anadolu Agency
Anggota parlemen Azerbaijan menyebut pasukan Armenia menghancurkan 67 masjid.

REPUBLIKA.CO.ID, BAKU -- Anggota parlemen Azerbaijan, Sevil Mikayilova mengatakan, orang Azerbaijan selalu melindungi berbagai monumen agama, budaya, dan sejarah. Namun, menurut dia, orang Armenia menjarahnya dan ingin mengubah tanah Azerbaijan menjadi reruntuhan.

"Selama 30 tahun masa pendudukan, orang-orang Armenia menjarah, menghancurkan, dan secara harfiah mengubah tanah Azerbaijan menjadi reruntuhan," ujar Mikayilova dikutip dari Trend, Sabtu (16/1).

Menurut dia, orang-orang Armenia mencoba dengan segala cara menghapus jejak Azerbaijan kuno di wilayah tersebut dan mengambil sepenuhnya. “Para penjajah menghancurkan 67 masjid dan sisanya menjadi tidak berguna di kota Shusha. Bangunan sekolah nyata Shusha, mata air Natavan, museum rumah Bulbul, mausoleum Molla Panakh Vagif rusak akibat vandalisme Armenia,” ucap Mikayilova.

Baca Juga

Karena itu, menurut dia, komunitas Internasional harus mengutuk tindakan Armenia terhadap komunumen keagamaan Islam. "Komunitas dunia harus mengutuk kekejaman dan kejahatan tidak manusiawi Armenia terhadap monumen keagamaan Islam,"ucapnya.

“Tindakan Islamofobia di Armenia ditujukan terutama untuk melawan nilai-nilai kemanusiaan universal. Organisasi internasional dan negara tertentu harus menilai masalah ini secara politis,” kata Mikayilova.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA