Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

BiP, Aplikasi Pesan Buatan Turki yang Dipakai di 192 Negara

Sabtu 16 Jan 2021 15:22 WIB

Rep: Eric Iskandarsjah Z/ Red: Dwi Murdaningsih

BiP, aplikasi pesan buatan Turki.

BiP, aplikasi pesan buatan Turki.

Foto: daily sabah
Warga Turki menggunakan aplikasi BiP sebagai pengganti WhatsApp.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA—WhatsApp sedang melakukan ubahan kebijakan soal privasi. Hal ini dinilai berpotensi mengganggu kenyamanan sebagian besar pengguna aplikasi chating tersebut.

Alhasil, sejumlah aplikasi serupa pun ramai dilirik oleh pengguna yang merasa khawatir privasinya akan dibagikan kepada Facebook. Dilansir dari Daily Sabah pada Sabtu (16/1), salah satu aplikasi alternatif yang paling diminati adalah BiP. Aplikasi buatan operator seluler Turki Turkcell ini mengalami lonjakan pengguna.

GM Murat Erkan menekankan BiP menjamin data pengguna serta keamanan dan privasi. “Kami seperti lemari besi bank di sini; kami tidak melihat apa pun. Kami menyimpan data pengguna di brankas terenkripsi. Dan hanya pelanggan yang mengetahui kata sandinya dan hanya pengguna yang dapat membuka brankas itu sendiri. Jadi, pelanggan punya kunci brankas,” kata Erkan.

Dia percaya diri aplikasi BiP akan bisa bersaing dengan Telegram yang juga sama-sama mengalami lonjakan pengguna akibat rencana kebijakan baru WhatsApp.

Dalam beberapa hari terakhir, aplikasi ini mencatat jumlah unduhan dari sekitar 2 juta pengguna per hari. Dengan adanya gelombang migrasi besar-besaran, BiP mencatat per Jumat (15/1) aplikasi ini telah mengantongi sekitar 6,4 juta pengguna baru. Hal ini pun membuat BiP jadi salah satu aplikasi pesan yang paling diminati saat ini seperti yang juga tengah dialami oleh Telegram.

Saat ini BiP mencatat jumlah total pengguna sebanyak 60 juta orang. Diperkirakan, dalam beberapa bulan kedepan, jumlah itu akan melonjak hingga 100 juta pengguna yang tersebar di 192 negara.

Aplikasi ini merupakan aplikasi yang telah dihadirkan sejak 2013. Reputasinya soal kemaanan privasi pun membuat aplikasi ini sangat diminati di Eropa. Sejumlah negara yang sangat familiar dengan apliasi ini adalah Jerman dan Prancis.

Sepanjang 2020, BiP mencatat bahwa aplikasi ini telah digunakan untuk mengirimkan 140 miliar pesan. Soal catatan percakapan suara, aplikasi ini mengantongi durasi panggilan sebanyak 2 miliar menit. Sedangkan catatan video call telah mencapai 150 juta menit.

Baca Juga

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA