Friday, 19 Syawwal 1443 / 20 May 2022

Usaha Pembunuhan Hasan dan Tangis Kecewa Sang Cucu Nabi SAW

Sabtu 16 Jan 2021 17:00 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Sayyidina Al-Hasan kecewa dengan logika kekerasan sejumlah pengikutnya. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Sayyidina Al-Hasan kecewa dengan logika kekerasan sejumlah pengikutnya. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Sayyidina Al-Hasan kecewa dengan logika kekerasan sejumlah pengikutnya

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Cucu Rasulullah ﷺ, al-Hasan, memilih berdamai dengan Muawiyah. Dia pun bersedia menyerahkan urusan kekhalifahan. Al-Hasan juga langsung mengondisikan dengan para pengikutnya. Hal ini dilakukan agar mereka mau menerima perdamaian tersebut.

Dikutip dari buku Hasan dan Husain the Untold Story karya Sayyid Hasan al-Husaini, dia berorasi di tengah-tengah mereka untuk menjelaskan kesepakatan damai yang telah tercapai antara dirinya dengan Muawiyah. 

Baca Juga

Al-Hasan berkata, "Sungguh, aku berharap menjadi hamba-Nya yang paling tulus dalam menyampaikan nasihat kepada sesama manusia. Aku tidak menyimpan dendam atau dengki terhadap seorang pun. Aku juga tidak pernah berniat untuk berkhianat atau melakukan keburukan dengan kesepakatan damai ini. Ingatlah! Apa yang tidak kalian suka dari persatuan itu jauh lebih baik daripada apa yang kalian suka dalam perpecahan. Ingatlah pula! Aku sudah memikirkan jalan terbaik untuk kalian dan itu jauh lebih baik daripada apa yang kalian pikirkan untuk kepentingan diri sendiri. Maka janganlah kalian menyalahi atau membantah perintahku! Semoga Allah mengampuni aku dan kalian."

Mendengar pernyataan tersebut, para pengikut al-Hasan saling menatap. Mereka berkata, "Demi Allah, sejak awal orang ini bertekad untuk berdamai dengan Muawiyah. Dia sudah lemah dan bersikap lunak."   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA