Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

Saturday, 22 Rajab 1442 / 06 March 2021

360 Penyelam Berjibaku dalam Pencarian Sriwijaya Air

Ahad 17 Jan 2021 00:10 WIB

Red: Agus Yulianto

Prajurit TNI AL membawa serpihan bagian pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 saat operasi SAR,   di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat (15/1/2021). Tim SAR gabungan pada hari ketujuh kembali melakukan pencarian Cockpit Voice Recorder (CVR) atau perekam suara kokpit dari pesawat Sriwijaya Air Penerbangan SJ 182 yang jatuh di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang pada Sabtu (9/1/2021).

Prajurit TNI AL membawa serpihan bagian pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182 saat operasi SAR, di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat (15/1/2021). Tim SAR gabungan pada hari ketujuh kembali melakukan pencarian Cockpit Voice Recorder (CVR) atau perekam suara kokpit dari pesawat Sriwijaya Air Penerbangan SJ 182 yang jatuh di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang pada Sabtu (9/1/2021).

Foto: ANTARA FOTO/Muhammad Adimaja
Mereka difokuskan pada 6 sektor lokasi korban dan serpihan pesawat Sriwijaya.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebanyak 360 penyelam dari tim pencarian gabungan akan dikerahkan pada hari kedelapan misi pencarian dan pertolongan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 rute Jakarta-Pontianak yang jatuh pada Sabtu (9/1) di perairan Kepulauan Seribu. Mereka akan difokuskan pada enam sektor di wilayah perairan yang diperkirakan menjadi lokasi jenazah korban dan serpihan pesawat.

"Sampai saat ini yang akan melakukan penyelaman sesuai dengan data yang saya terima, itu sebanyak 360 orang," kata Direktur Operasi Basarnas Brigjen TNI (Mar) Rasman M.S di Posko SAR Terpadu Jakarta International Container Terminal (JICT) 2 Tanjung Priok, Jakarta Utara, Sabtu (16/1).

photo
Tim SAR Gabungan melakukan operasi SAR pesawat Sriwijaya Air nomor penerbangan SJ 182, di perairan Kepulauan Seribu, Jakarta, Jumat (14/1/2021). Tim SAR gabungan pada hari ketujuh kembali melakukan pencarian Cockpit Voice Recorder (CVR) atau perekam suara kokpit dari pesawat Sriwijaya Air Penerbangan SJ 182 yang jatuh di antara Pulau Laki dan Pulau Lancang pada Sabtu (9/1/2021). - (ANTARA/Muhammad Adimaja)
 
 
Rasman mengatakan, misi pencarian akan difokuskan pada enam sektor di wilayah perairan yang diperkirakan menjadi lokasi jenazah korban dan serpihan pesawat.

"Terutama di sekitar Pulau Lancang, Pulau Laki, Pulau Bokor, Pulau Rambut, Pulau Untung Jawa, kemudian Tanjung Kait, dan sepanjang Pantai Utara," tambahnya.

Lebih lanjut, dia menyampaikan, fokus misi pencarian dan pertolongan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 pada hari kedelapan akan mengutamakan jenazah korban serta perekam suara di kokpit (cockpit voice recorder/CVR) dan serpihan pesawat.

"Hari ini tetap fokus kepada tiga objek yang akan kita lakukan pencarian, jenazah tetap utamakan, karena ini menjadi harapan bagi keluarga korban," ujarnya.

 

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA