Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Wednesday, 19 Rajab 1442 / 03 March 2021

Panglima TNI Kerahkan Prajurit ke Sulbar dan Kalsel

Jumat 15 Jan 2021 23:18 WIB

Red: Bayu Hermawan

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (kanan), Pangkogabwilhan II Marsdya Imran Baidirus (kiri) bersama Kepala BNPN  Letjen Doni Monardo dan Mensos Tri Rismaharini yang bersiap menuju Mamuju, Sulbar dari Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (15/1) pagi WIB.

Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto (kanan), Pangkogabwilhan II Marsdya Imran Baidirus (kiri) bersama Kepala BNPN Letjen Doni Monardo dan Mensos Tri Rismaharini yang bersiap menuju Mamuju, Sulbar dari Lanud Halim Perdanakusuma, Jakarta Timur, Jumat (15/1) pagi WIB.

Foto: Dok Kemensos
Panglima TNI kerahkan prajurit dan alutsista ke lokasi bencana di Sulbar dan Kalsel

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Panglima TNI Marsekal Hadi Tjahjanto memerintahkan prajurit TNI untuk membantu korban bencana alam di Sulawesi Barat dan Kalimantan Selatan. Tak hanya prajurit saja yang diterjunkan oleh Panglima TNI, tapi juga alat utama sistem senjata (alutsista) pun dikerahkan menuju lokasi bencana untuk membantu masyarakat korban bencana alam gempa bumi di Sulbar dan banjir di Kalsel.

"Sudah kami berangkat-kan pasukan dari Makassar, dengan menggunakan pesawat Boeing dan Hercules," kata Panglima TNI kepada wartawan di Jakarta, Jumat (15/1).

Panglima mengatakan TNI Angkatan Udara memberangkatkan pesawat Boeing 737 dari Skuadron Udara 5 Lanud Sultan Hasanuddin menuju ke lokasi gempa. Pasukan gabungan dan pasukan TNI AU, telah dikerahkan menuju ke lokasi bencana untuk membantu masyarakat korban gempa bumi dengan magnitudo (M) 6,2 yang mengguncang wilayah Kabupaten Mamuju dan Kabupaten Majene, Sulawesi Barat, Jumat (15/1).

Baca Juga

Tindakan tersebut dilakukan guna memastikan situasi dan kondisi daerah yang terdampak bencana alam hingga mengalami kerusakan dan korban jiwa tidak memakan kerugian yang lebih besar. 

Selain itu TNI AU juga menyiagakan pesawat Hercules C-130 dari Skuadron Udara 33 Hasanuddin, Skuadron Udara 31 Lanud Halim Perdanakusuma, pesawat CN 295 dari Skuadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma, dan satu pesawat Helikopter Super Puma NAS-332 dari Skuadron Udara 6 Lanud Atang Sendjaja.

Lebih dari itu, TNI juga telah memberangkatkan dua satuan setingkat Kompi (SSK) dari Batalyon Infanteri (Yonif) 721/Makassar dan Batalyon Zeni Tempur (Yon Zipur) 8 dari Kodam XIV/Hasanudin. Sedangkan peralatan yang sudah dikirim di antaranya, tenda lapangan sebagai Posko kesehatan, dapur lapangan, tenda pengungsi, genset, alat perhubungan, repeater, alat berat ekskavator dan mobil tangki air serta 1500 paket sembako.

Alutsista TNI yang tercatat ikut diterjunkan pada Jumat antara lain kapal rumah sakit apung KRI dr. Soeharso 990 dan KRI Teluk Ende 517, Cassa NC 212-200 dan Aviocar U-6207 berada di Mamuju, 1 pesawat Boeing 737 dari Skuadron Udara 5 Lanud Hasanuddin, 2 pesawat Hercules C-130 dari Skuadron Udara 33 Lanud Hasanuddin dan Skadron Udara 31 Lanud Halim Perdanakusuma, 1 pesawat CN 295 dari Skadron Udara 2 Lanud Halim Perdanakusuma serta 1 Helikopter Super Puma Nas-332 dari Skadron Udara 6 Lanud Atang Sandjaja.

Selain Alutsista, TNI AL juga telah menyiapkan Batalyon Kesehatan (Yonkes) 1 dan 2 Marinir, Batalyon Zeni 1 Marinir yang akan memmbantu membersihkan daerah terdampak gempa untuk rehabilitasi dan rekonstruksi, Lantamal VI Makassar sejumlah 97 personel untuk mendukung kegiatan pencarian dan penyelamatan (SAR) dan kesehatan serta ratusan ton logistik berupa beras, mi instan, air mineral, biskuit karton, sarden, telur, biskuit kabin, ransum, gula pasir, handuk, alat mandi, tempat tidur portabel velbed, tenda lapangan, genset, sepeda motor trail, bensin, tempat makan, alat kesehatan dan obat-obatan serta alat komunikasi.

Sementara untuk banjir di Martapura, Kalimantan Selatan, selain menerjunkan prajurit dan menyalurkan segenap bantuan, Panglima TNI juga menerjunkan 35 perahu karet. Bantuan terhadap bencana tersebut merupakan bentuk kepedulian TNI dalam misi kemanusiaan dan juga merupakan bagian dari tugas pokok TNI sebagaimana diamanatkan dalam Undang-Undang Nomor 34 Tahun 2004 tentang Tentara Nasional Indonesia Pasal 7 Ayat 2, di antaranya melaksanakan Operasi Militer Selain Perang (OMSP).

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA