Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Sunday, 10 Zulqaidah 1442 / 20 June 2021

Empat Tentara Pakistan Tewas dalam Baku Tembak di Kashmir

Jumat 15 Jan 2021 14:49 WIB

Rep: Zainur Mahsir Ramadhan/ Red: Christiyaningsih

 Tentara Pakistan saat latihan militer bersama dengan pasukan Arab Saudi di Shamrakh, Arab Saudi, Senin (30/3).

Tentara Pakistan saat latihan militer bersama dengan pasukan Arab Saudi di Shamrakh, Arab Saudi, Senin (30/3).

Foto: AP/SPA
Militer Pakistan menyebut empat tentara angkatan darat tewas dalam dua bentrokan

REPUBLIKA.CO.ID, ISLAMABAD — Menurut militer Pakistan setidaknya empat tentara dari Angkatan Darat Pakistan tewas dalam dua bentrokan terpisah pada Kamis (14/1) kemarin. Dalam sebuah pernyataan, disebutkan pasukan India memulai pelanggaran gencatan senjata "tanpa alasan" di sektor Dewa.

Dikutip dari Yenisafak pada Jumat (15/1), bentrokan itu awalnya menewaskan seorang tentara di sepanjang Garis Kontrol, perbatasan de facto yang membagi lembah Kashmir yang disengketakan antara India dan Pakistan. Bentrok saat itu semakin meluas.

Dalam persaingan untuk menguasai sebagian wilayah Kashmir, kedua negara kini semakin mengeklaimnya secara penuh. Meskipun nyatanya intervensi juga datang dari China yang ingin menguasai sebagian wilayah yang diperebutkan itu.

Walau demikian, India dan Pakistan yang masih berkonflik dipandang memiliki peluang lebih banyak untuk menduduki wilayah Kashmir. Terlebih, sejak keduanya mulai bersitegang dan bentrok beberapa kali di wilayah Himalaya sejak dua negara itu berpisah pada 1947 silam.

Menyoal bentrok Kamis kemarin, tiga tentara Pakistan diketahui kembali menjadi korban dalam baku tembak selama operasi melawan tempat persembunyian militan di Waziristan Utara, distrik barat laut dekat perbatasan Afghanistan. Menurut pemaparan militer, dua teroris termasuk seorang ahli IED [Alat Peledak yang Ditingkatkan] juga dikabarkan tewas dalam operasi berbasis intelijen tersebut.

Waziristan Utara, yang pernah dijuluki sebagai pusat militansi, adalah salah satu dari tujuh bekas wilayah suku semi-otonom di Pakistan di mana militer telah melakukan serangkaian operasi sejak 2014 untuk melenyapkan Tehreek-e-Taliban Pakistan (TTP). Operasi berturut-turut telah mendorong TTP menuju negara tetangga, Afghanistan.

Baca Juga

Namun, Islamabad mengeklaim jaringan teroris kini telah mendirikan pangkalan di seberang perbatasan untuk menyerang pasukan keamanan dan warga sipil Pakistan. Sebagai informasi, pada 2018 silam, badan-badan suku diberi status distrik dan digabungkan dengan provinsi Khyber Pakhtunkhwa.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA