Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

Monday, 12 Jumadil Akhir 1442 / 25 January 2021

In Picture: Kematian Akibat Covid-19 di Inggris Tembus 100 Ribu Jiwa

Kamis 14 Jan 2021 22:48 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Dwi Murdaningsih

Ilustrasi Covid-19

Foto: Pixabay
Inggris memiliki salah satu tingkat kematian akibat virus corona terburuk di dunia.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON - Lebih dari 100 ribu orang meninggal dunia karena virus corona baru (Covid-19) di Inggris, Rabu (13/1) waktu setempat. Selama 24 jam, jumlah kematian tercatat 1.564 menjadikan total kematian di seluruh negeri karena Covid-19 mencapai 101.160 jiwa.

Seperti dilansir laman Guardian, hampir satu dari setiap 660 orang di Inggris telah meninggal karena penyebab terkait Covid-19 selama pandemi atau sekitar satu dari enam dari semua kematian. Inggris memiliki salah satu tingkat kematian akibat virus corona terburuk di dunia, dengan 151 per 100 ribu orang.

Bahkan dengan angka pemerintah yang lebih rendah atau yang hanya mengukur kematian dalam 28 hari setelah tes Covid positif, Inggris kini berada di depan AS, Spanyol, dan Meksiko, di mana masing-masing terdapat 116, 113 dan 108 kematian per 100 ribu orang.

Angka-angka tersebut juga sangat kontras dengan negara-negara yang mempertahankan tingkat kasus dan kematian yang rendah. Negara-negara tersebut termasuk Taiwan, Selandia Baru dan Australia di mana tingkat kematian per 100 ribu orang berada pada 0,03, 0,5 dan 3,6.

Seorang profesor tamu kesehatan masyarakat di Universitas Bristol dan anggota kelompok ahli Sage Independen, Gabriel Scally mengatakan jumlah 100 ribu lebih korban meninggal adalah dakwaan tentang cara pandemi ditangani.

"Ini adalah jumlah yang mencengangkan dari kematian yang dapat dicegah dari satu penyebab dalam satu tahun, (sebuah) angka yang benar-benar mencengangkan. Itu adalah tanda kegagalan kebijakan dan praktik yang fenomenal dalam menghadapi virus baru dan berbahaya ini," kata Scally.

Pemerintah Inggris telah berulang kali dituduh bertindak terlambat untuk mengurangi penyebaran virus. Berdasarkan pasien dengan Covid-19 di sertifikat kematian ada 93.418 kematian yang dicatat oleh badan statistik hingga 10 Januari. Berikutnya setelah itu, tercatat 7.742 kematian yang dicatat.

REPUBLIKA.CO.ID, LONDON - Lebih dari 100 ribu orang meninggal dunia karena virus corona baru (Covid-19) di Inggris, Rabu (13/1) waktu setempat. Selama 24 jam, jumlah kematian tercatat 1.564 menjadikan total kematian di seluruh negeri karena Covid-19 mencapai 101.160 jiwa.

Seperti dilansir laman Guardian, hampir satu dari setiap 660 orang di Inggris telah meninggal karena penyebab terkait Covid-19 selama pandemi atau sekitar satu dari enam dari semua kematian. Inggris memiliki salah satu tingkat kematian akibat virus corona terburuk di dunia, dengan 151 per 100 ribu orang.

Bahkan dengan angka pemerintah yang lebih rendah atau yang hanya mengukur kematian dalam 28 hari setelah tes Covid positif, Inggris kini berada di depan AS, Spanyol, dan Meksiko, di mana masing-masing terdapat 116, 113 dan 108 kematian per 100 ribu orang.

Angka-angka tersebut juga sangat kontras dengan negara-negara yang mempertahankan tingkat kasus dan kematian yang rendah. Negara-negara tersebut termasuk Taiwan, Selandia Baru dan Australia di mana tingkat kematian per 100 ribu orang berada pada 0,03, 0,5 dan 3,6.

Seorang profesor tamu kesehatan masyarakat di Universitas Bristol dan anggota kelompok ahli Sage Independen, Gabriel Scally mengatakan jumlah 100 ribu lebih korban meninggal adalah dakwaan tentang cara pandemi ditangani.

"Ini adalah jumlah yang mencengangkan dari kematian yang dapat dicegah dari satu penyebab dalam satu tahun, (sebuah) angka yang benar-benar mencengangkan. Itu adalah tanda kegagalan kebijakan dan praktik yang fenomenal dalam menghadapi virus baru dan berbahaya ini," kata Scally.

Pemerintah Inggris telah berulang kali dituduh bertindak terlambat untuk mengurangi penyebaran virus. Berdasarkan pasien dengan Covid-19 di sertifikat kematian ada 93.418 kematian yang dicatat oleh badan statistik hingga 10 Januari. Berikutnya setelah itu, tercatat 7.742 kematian yang dicatat.

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA

 
 

IN PICTURES