Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

DPR RI: Zona Rawan Longsor Susulan Agar Diantisipasi

Kamis 14 Jan 2021 19:42 WIB

Rep: arie lukihardianti/ Red: Hiru Muhammad

Petugas SAR gabungan mengoperasikan alat berat untuk melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Hingga pagi hari di hari keenam pencarian, tim SAR gabungan telah menemukan 22 korban bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Petugas SAR gabungan mengoperasikan alat berat untuk melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Kamis (14/1/2021). Hingga pagi hari di hari keenam pencarian, tim SAR gabungan telah menemukan 22 korban bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi
Komisi VIII DPR RI telah mengajukan agenda kunjungan kerja spesifik ke lokasi bencana

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG--Duka dan keprihatinan yang mendalam dirasakan semua pihak dengan adanya longsor dan banjir di Cimanggung Sumedang. Menurut anggota Komisi VIII DPR RI, H Nurhasan Zaidi, ia turut berduka atas musibah tanah longsor tersebut. Ia meminta pemerintah segera mengantisipasi  longsor susulan.

"Saya harap daerah zona rawan longsor susulan, diantisipasi pemerintah mengingat kondisi cuaca masih mengkhawatirkan," ujar Aleg PKS, H Nurhasan Zaidi, saat mengunjungi Posko Relawan PKS Bencana Banjir dan Tanah Longsor Cimanggung, dalam siaran persnya, Kamis (14/1).

Seperti telah diketahui pada Sabtu petang lalu (9/1) telah terjadi longsor yang disusun banjir di Dusun Bojong Kondang Desa Cihanjuang Kecamatan Cimanggung. Sedikitnya 14 rumah rusak berat akibat ambrolnya tebing setinggi 20 meter dan ratusan rumah terendam banjir lumpur.

Bencana tersebut juga menimbulkan belasan korban jiwa dari masyarakat dan sejumlah petugas serta relawan yang berusaha mengevakuasi korban terkubur longsoran. Di antaranya adalah Kasi Kedaruratan dan Logistik BPBD Sumedang, Kasi Trantib Kecamatan Cimanggung, Danramil Cimanggung Kapten Setyo Pribadi dan petugas Basarnas.

“Pemerintah, baik pusat maupun daerah, harus mengevaluasi faktor penyebab dan dampak dari musibah ini. Terutama di daerah-daerah rawan longsor yang mengancam jiwa manusia,  kebijakan pembangunan perumahan harus dievaluasi ulang, rumah bisa dibeli berapapun tapi nyawa tidak ada gantinya," paparnya.

Legislator dari daerah pemilihan Sumedang, Subang dan Majalengka ini juga mengatakan telah mengajukan agenda Kunjungan Kerja Spesifik oleh Komisi VIII DPR RI untuk meninjau lokasi bencana tersebut. Kunjungan dilakukan bersama seluruh kementrian dan lembaga terkait yang rencananya dijadwalkan akhir pekan ini.

Dalam kesempatan tersebut, Nurhasan mengungkapkan belasungkawanya bagi para korban yang meninggal dunia serta menyalurkan bantuan bagi korban terdampak bencana melalui Posko Tanggap Bencana Relawan.

“Kami turut berduka cita yang sedalam-dalamnya, Insyaallah korban yang meninggal dunia syahid dijalan Allah dan diterima disisiNya. Kita juga berdo’a semoga keluarga yang ditinggalkan diberi ketabahan serta keshabaran," katanya.

Nurhasan bersyukur, sejak hari pertama, relawan PKS ikut turun bersama masyarakat di beberapa lokasi terdampak. "Ini tulus kita lakukan sebagai wujud cinta, kepedulian dan rasa sepenangungan. Dan mudah-mudahan bantuan ini bisa sedikit menghibur dan meringankan beban keluarga yang terkena musibah," katanya.

 

  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA