Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Bangun Kecerdasan Siswa, Jangan Hanya Diajar Pengetahuan

Kamis 14 Jan 2021 14:51 WIB

Rep: Inas Widyanuratikah/ Red: Yudha Manggala P Putra

Rhenald Kasali.

Rhenald Kasali.

Foto: Ist
Rhenald Kasali menyebut tidak semua yang berpengetahuan itu cerdas dalam kehidupan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Guru Besar Universitas Indonesia (UI) Rhenald Kasali mengatakan pendidikan saat ini harus mempersiapkan siswa untuk menghadapi tantangan baru. Pendidikan juga harus lebih utama membekali kecerdasan daripada pengetahuan.

Rhenald mengatakan, dulu kecerdasan dan pengetahuan dianggap satu hal yang sama. Namun, saat ini diketahui tidak semua orang yang berpengetahuan itu cerdas di dalam kehidupannya.

"Oleh karena itu, maka saya menganjurkan di sekolah kita benar-benar jangan hanya diajarkan pengetahuan, tapi dibangun kecerdasan," kata Rhenald, dalam diskusi daring di SMA Pradita Dirgantara, Kamis (14/1).

Menurutnya, kecerdasan dapat dilatih dengan memberi tantangan yang tepat kepada siswa. Ia mengatakan, orang pintar tidak akan selamanya pintar, sementara orang bodoh bisa meningkatkan dirinya agar menjadi pintar.

"Orang pandai kalau tidak suka tantangan bisa menjadi bodoh kita. Maka, saran saya adalah bangun kecerdasan," kata dia menegaskan.

Selain itu, Rhenald juga menilai pendidikan saat ini masih mengajarkan hal-hal yang tidak relevan di masa depan. Teknologi baru yang terus berkembang setiap saat harus disambut dengan pendidikan yang relevan terhadap perkembangan zaman.

Ia menambahkan, di dalam pendidikan juga harus diajarkan bagaimana melakukan eksplorasi, bukan eksploitasi. Rhenald menjelaskan, eksploitasi adalah melakukan hal yang sama berulang-ulang. Sementara eksplorasi adalah mencari hal yang baru.

Melakukan sesuatu secara terstruktur itu baik. Namun, menurutnya manusia tetap memerlukan satu peradaban yang terdiri dari orang-orang yang mampu beradaptasi dengan hal-hal baru. Disinilah kemampuan eksplorasi dibutuhkan.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA