Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Pemulihan Ekonomi Dorong Penguatan Pasar Saham dan Obligasi

Kamis 14 Jan 2021 14:04 WIB

Rep: Retno Wulandhari/ Red: Friska Yolandha

Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menilai pemulihan ekonomi dan perdagangan pada tahun 2021 akan membuka peluang bagi penguatan pasar saham serta peningkatan imbal hasil pasar obligasi. Pemulihan diperkirakan akan semakin terakselerasi di semester kedua 2021 seiring peningkatan akses terhadap vaksin dan aktivitas vaksinasi.

Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menilai pemulihan ekonomi dan perdagangan pada tahun 2021 akan membuka peluang bagi penguatan pasar saham serta peningkatan imbal hasil pasar obligasi. Pemulihan diperkirakan akan semakin terakselerasi di semester kedua 2021 seiring peningkatan akses terhadap vaksin dan aktivitas vaksinasi.

Foto: Antara/Reno Esnir
Vaksinasi menjadi poin krusial untuk mendorong normalisasi aktivitas ekonomi warga.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Manulife Aset Manajemen Indonesia (MAMI) menilai pemulihan ekonomi dan perdagangan pada tahun 2021 akan membuka peluang bagi penguatan pasar saham serta peningkatan imbal hasil pasar obligasi. Pemulihan diperkirakan akan semakin terakselerasi di semester kedua 2021 seiring peningkatan akses terhadap vaksin dan aktivitas vaksinasi. 

Namun, risiko utama atas proyeksi ini adalah apabila vaksinasi terkendala dan mitigasi pandemi Covi-19 tidak berjalan efektif secara global. "Vaksinasi menjadi poin krusial untuk mendorong normalisasi aktivitas ekonomi masyarakat. Produksi dan distribusi akan menjadi perhatian pasar," kata Chief Economist & Investment Strategist MAMI, Katarina Setiawan, Kamis (14/1). 

Menurut Katarina, pemulihan ekonomi harus ditopang oleh ketersediaan vaksin dan pelonggaran pembatasan sosial global yang mendukung normalisasi aktivitas ekonomi. Sementara pemulihan perdagangan global akan didukung oleh meningkatnya permintaan seiring normalisasi aktivitas ekonomi, ketersediaan vaksin, dan membaiknya iklim perdagangan di era kepresidenan Joe Biden.  

Baca Juga

"Potensi membaiknya perdagangan global di tahun ini dapat menguntungkan kawasan Asia yang merupakan pabrik dunia," ujar Katarina.  

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA