Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Syekh Ali Jaber Wafat, Menag: Kehilangan Buat Indonesia

Kamis 14 Jan 2021 13:38 WIB

Rep: Dea Alvi Soraya/ Red: Nashih Nashrullah

Suasana Rumah Sakit Yarsi Yang menjadi tempat perawatan Syekh Ali Jaber di Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Kamis (14/1).

Suasana Rumah Sakit Yarsi Yang menjadi tempat perawatan Syekh Ali Jaber di Kecamatan Cempaka Putih, Jakarta Pusat, Kamis (14/1).

Foto: Republika/Alkhaledi Kurnialam
Menag menilai wafatnya ulama adalah kehilangan besar untuk Indonesia.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Syekh Ali Jaber tutup usia hari ini, Kamis (14/1). Ucapan belasungkawa datang dari beragam kalangan, salah satunya dari Menteri Agama, Yaqut Cholil Qoumas yang sedang melakukan kunjungan kerja di Lampung juga menyampaikan belasungkawa atas wafatnya mubaligh kelahiran Madinah 44 tahun itu.  

"Innalillahi wa inna ilaihi raji'un. Kita sangat berduka atas wafatnya Syekh Ali Jaber. Jasa almarhum sangat besar dalam dakwah di Indonesia. Semoga almarhum senantiasa mendapat rahmat dan tempat terbaik di sisi Allah," tutur Menag dalam keterangannya, Kamis (14/1). 

"Wafatnya ulama menjadi kehilangan besar buat Indonesia. Mereka adalah panutan umat, tempat masyarakat belajar agama. Selama ini, almarhum juga terus mengedukasi umat tentang pencegahan Covid-19," ujarnya menambahkan.

Baca Juga

Syekh Ali Saleh Mohammed Ali Jaber dikabarkan wafat di RS Yarsi pukul 08.30 pagi tadi. Sebelumnya, Syekh Ali Jaber dinyatakan positif Covid-19 pada Selasa (29/12). Ia sempat masuk ruang ICU RS Yarsi pada Rabu (30/12).

Kondisi kesehatan Syekh Ali Jaber sempat dilaporkan membaik pada 4 Januari 2021 kemarin. Sebelumnya, di media sosial sempat juga beredar foto yang menunjukkan ulama yang kini berkebangsaan Indonesia itu sedang tidak sadarkan diri dan sudah menggunakan alat bantu pernapasan atau ventilator.

"Kondisinya pun semakin membaik tim medis menyampaikan apa adanya, bahwa perkembangannya cukup bagus dan terus menunjukkan peningkatan," tulis akun @syekh.alijaber, Senin (4/1).

Dalam akun Instagramnya itu, Syekh juga meminta masyarakat, khususnya jamaahnya, untuk mengirimkan doa. Selain itu, mereka juga mengajak jemaah untuk mengikuti amalan ibadah yang selalu dilakukan Syekh Ali setiap hari. "Kami berupaya meneruskan hobi beliau, merutinkan sedekah subuh dan beliau gemar membaca surat Al-Baqarah setiap hari," ujar akun tersebut.

Syekh Ali Jaber adalah seorang ulama dan pendakwah, juga aktif sebagai juri dalam kompetisi hafalan Alquran di Indonesia dan menjadi dai di beberapa stasiun televisi nasional.  

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA