Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

Friday, 9 Jumadil Akhir 1442 / 22 January 2021

21 Pejabat Publik Jabar akan Disuntik Vaksin di RSHS

Kamis 14 Jan 2021 05:18 WIB

Red: Ratna Puspita

Kepala Bidang Pelayanan Medik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Hasan Sadikin (RSHS) Bandung dr Zulvayanti

Kepala Bidang Pelayanan Medik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Hasan Sadikin (RSHS) Bandung dr Zulvayanti

Foto: Republika/Abdan Syakura
Pejabat itu di antaranya Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum.

REPUBLIKA.CO.ID, BANDUNG -- Kepala Bidang Pelayanan Medik Rumah Sakit Umum Pusat Dr Hasan Sadikin (RSHS) Bandung dr Zulvayanti mengatakan, sebanyak 21 tokoh dan pejabat publik di lingkup Provinsi Jawa Barat (Jabar) akan menjalani penyuntikan vaksin Covid-19 di RSHS Bandung pada Kamis (14/1) hari ini. "Besok, Kamis 14 Januari 2021 akan diadakan kick off vaksinasi Covid-19 di RSHS Bandung yang akan diikuti lebih kurang 21 orang pejabat publik di Pemprov Jabar," kata dr Zulvayanti, di Bandung, Rabu (13/1).

Ke-21 pejabat publik tersebut diantaranya Wakil Gubernur Jawa Barat Uu Ruzhanul Ulum, Kapolda Jabar Irjen Ahmad Dofiri, dan tokoh masyarakat dari PBNU, Muhammadiyah, Keuskupan. Begitu pula, organisasi profesi seperti Ikatan Dokter Indonesia (IDI), IBI, dan PPNI.

"Jadi setelah vaksinasi akan diobservasi selama kurang lebih 30 menit. Jika tidak terjadi Kejadian Ikutan Pasca-Imunisasi atau KIPI dan akan diberikan kartu sebagai tanda bahwa mereka telah menerima vaksin," kata Zulvayanti.

Baca Juga

Menurut dia, pada pelaksanaan vaksinasi nanti, RSHS Bandung telah akan menyiapkan tim vaksinasi yang terdiri dari tim administrasi, tim medis yang bertugas memberikan vaksin lalu juga tim yang siap sedia jika terjadi kejadian atau efek samping dari pemberian vaksin.

Sementara itu, Wakil Gubernur (Wagub) Jawa Barat (Jabar) Uu Ruzhanul Ulum mengatakan tidak ada persiapan khusus bagi dirinya sebelum menjalani penyuntikan vaksin Covid-19 di RSUP Dr Hasan Sadikin, Kota Bandung, Kamis (14/1). Kang Uu mengatakan, sehari sebelum penyuntikan vaksin Covid-19, tidak ada persiapan khusus yang dilakukan dirinya.

“Persiapan saya, hanya menguatkan mental untuk bisa melaksanakan apa yang menjadi arahan dari Gubernur Jabar. Adapun persiapan-persiapan khusus tidak ada," kata Kang Uu, Rabu.

“Masalah makanan tidak ada yang dipantang karena memang tidak ada arahan-arahan yang lebih spesifik dalam menghadapi persiapan vaksin," ujarnya.

Saat penyuntikan Covid-19, Kang Uu akan didampingi Gubernur Jabar Ridwan Kamil. Hal itu, kata Kang Uu, menunjukkan bahwa Jabar kompak menyukseskan vaksinasi Covid-19.

Kang Emil, sapaan Ridwan Kamil sendiri tidak dibolehkan mengikuti vaksinasi Covid-19. Sebab, ia merupakan relawan uji klinis fase ketiga vaksin Covid-19.

"Kang Emil akan hadir ke RSUP Hasan Sadikin. Sambil ketawa, beliau menyampaikan bahwa beliau akan mendampingi saya, takut saya nangis kesakitan," ujarnya.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA

 
 
 

TERPOPULER

Kamis , 01 Jan 1970, 07:00 WIB