Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Thursday, 3 Ramadhan 1442 / 15 April 2021

Dua Jenazah Kembali Ditemukan di Lokasi Longsor Sumedang

Rabu 13 Jan 2021 15:24 WIB

Rep: Djoko Suceno/ Red: Yudha Manggala P Putra

Anggota Basarnas, TNI, Polri dan relawan melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (12/1/2021). Tim SAR gabungan masih mencari puluhan korban hilang yang telah terdata akibat bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Anggota Basarnas, TNI, Polri dan relawan melakukan pencarian korban bencana tanah longsor di Cimanggung, Kabupaten Sumedang, Jawa Barat, Selasa (12/1/2021). Tim SAR gabungan masih mencari puluhan korban hilang yang telah terdata akibat bencana tanah longsor yang terjadi pada Sabtu (9/1) lalu.

Foto: ANTARA/Raisan Al Farisi
Dua jenazah kembali ditemukan di lokasi longsor Sumedang. Total temuan 19 orang.

REPUBLIKA.CO.ID, SUMEDANG -- Dua jenazah korban longsor di Dusun Bojong Kondang, Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung, Kabupaten Sumedang, kembali ditemukan tim SAR gabungan. Kedua jenazah ditemukan Rabu (13/1) sekitar pukul 14.30 WIB. Saat ini proses evakuasi tengah dilakukan petugas.

"Saat ini lagi proses dua penemuan. Tapi masih  belum terangkat,’’ kata Kepala Kantor SAR Bandung, Deden Ridwansyah, kepada Republika.co.id.

Menurut Deden, satu jenazah berjenis kelamin laki laki dewasa berhasil dievakuasi. Sedangkan satu jenazah lagi masih dalam proses pengangkatan. ‘’Satu jenazah sudah berhasil diangkat. Jenis kelamin lagi laki. Satu lagi masih dalam proses. Sepertinya akan memakan waktu lama,’’ ujar dia.

Dengan ditemukannya dua jenazah lagi maka sampai sore ini tim SAR sudah berhasil menemukan 19 korban meninggal dunia.  Tadi pagi sekitar pukul 09.00 WIB ditemukan satu jenazah laki laki dewasa atas nama Ahmad Yani (32 tahun).

Sementara itu, Kapolsek Cimanggung,  Kompol  Herdis  Suhardiman, mengatakan, cuaca di lokasi kejadian dalam kondisi mendung. Namun demikian, kata dia, pencarian masih terus dilakukan. ‘’Cuaca mendung. Kalau hujan pencarian akan dihentikan karena sangat riskan,’’ kata dia.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA