Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Cuaca tak Dukung Pencarian Korban Sriwijaya Air

Rabu 13 Jan 2021 14:08 WIB

Red: Indira Rezkisari

Puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ182 ditemukan dari lokasi kecelakaan di perairan Jakarta, di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 13 Januari 2021. Penerbangan Sriwijaya Air SJ182 jatuh ke laut lepas pantai Jakarta pada 09 Januari 2021 tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat.

Puing pesawat Sriwijaya Air penerbangan SJ182 ditemukan dari lokasi kecelakaan di perairan Jakarta, di pelabuhan Tanjung Priok di Jakarta, Indonesia, 13 Januari 2021. Penerbangan Sriwijaya Air SJ182 jatuh ke laut lepas pantai Jakarta pada 09 Januari 2021 tak lama setelah lepas landas dari Bandara Internasional Jakarta dalam perjalanan ke Pontianak di provinsi Kalimantan Barat.

Foto: EPA-EFE/MAST IRHAM
Penyelam bersiaga jika cuaca membaik dan pencarian bisa dilanjutkan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Badan SAR Nasional atau Basarnas mengungkapkan faktor cuaca tidak mendukung operasi pencarian dan pertolongan, khususnya operasi penyelaman terhadap pesawat Sriwijaya Air SJ 182. Operasi pencairan pun dihentikan karena faktor cuaca tersebut.

"Pada Rabu (13/1) sejak pagi tadi kami memantau terus dan berkoordinasi dengan Badan Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika (BMKG), cuaca di lokasi tidak mendukung untuk dilaksanakannya operasi pencarian dan pertolongan dalam hal ini adalah penyelaman," ujar Deputi Operasi dan Kesiapsiagaan Basarnas, Bambang Suryo Aji, Rabu (13/1).

Menurut dia, akibat cuaca yang tidak mendukung, operasi yang khususnya difokuskan di bawah permukaan laut masih belum bisa dilaksanakan. "Mengingat kondisi dan keamanan bagi faktor keselamatan para penyelam," katanya.

Kendati demikian, lanjut dia, para tim penyelam tetap bersiaga di atas perahu karet masing-masing. Mereka menunggu sampai dengan cuaca kondusif kembali.

"Sejak pagi hingga saat ini cuaca masih belum bisa mendukung, sehingga operasi SAR untuk sementara kami tunda dulu menunggu sampai dengan cuaca kembali kondusif dan mendukung operasi penyelaman," kata Bambang Suryo Aji.

Sebelumnya upaya pencarian Pesawat Sriwijaya SJ 182 beserta penumpangnya untuk sementara dihentikan karena cuaca buruk. Deputi Bidang Bina Tenaga dan Potensi Pencarian dan Pertolongan Basarnas, Abdul Haris Achadi, mengatakan Kapal KN SAR Karna yang membawa tim penyelam, tenaga medis, dan unsur lain yang terlibat dalam upaya untuk menemukan pesawat Sriwijaya Air SJ 182 dan penumpangnya harus putar balik ke dermaga JICT 2 setelah diterpa gelombang tinggi.

Pesawat Sriwijaya Air dengan nomor register PK-CLC SJ 182 yang menerbangi rute Jakarta-Pontianak pada Sabtu (9/1) jatuh di wilayah perairan Kepulauan Seribu, DKI Jakarta. Pesawat Boeing 737-500 yang lepas landas dari Bandara Soekarno-Hatta di Tangerang, Banten, pada Sabtu (9/1) pukul 14.36 WIB itu, menurut data manifes membawa 62 orang yang terdiri atas 50 penumpang dan 12 kru.






sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA