Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Wednesday, 7 Jumadil Akhir 1442 / 20 January 2021

Idris Zaini

Selasa 12 Jan 2021 21:11 WIB

Red: Elba Damhuri

Logo HMI.

Logo HMI.

Foto: Google.plus
Idris Zaini termasuk kader HMI yang paling aktif sampai akhir hayatnya.

Oleh : Harry Azhar Azis, Ketua BPK

REPUBLIKA.CO.ID --- Saya masih tidak percaya bahwa Idris Zaini telah pergi. Saya masih ikut mendoakan ketika mendengar Idris terpapar Covid, kayaknya insha Allah akan sembuh. Ternyata Allah berkata lain. 

Idris termasuk kader HMI yang paling aktif sampai akhir hayatnya. Saya mengenalnya sejak tahun 1983 dan saya mengajaknya ikut mengurus PB HMI ketika saya terpilih di Kongres HMI Medan tahun 1983.

Saya tidak ingat apakah sebelumnya saya pernah kenal dia. Idris datang kepada saya waktu itu, “bang, saya juga asli Tanjung Pinang.” Saya kaget tapi itu betul betul menyentuh hati saya.

Saya kira cuma saya saja yang jadi aktivis HMI kelahiran Tanjung Pinang. Ternyata ada juga anak Tanjung Pinang yang menjadi tokoh HMI Bogor dan bisa masuk IPB Bogor.

Alhamdulillah, Idris bersedia jadi salah satu pengurus di PB HMI periode saya. Saya merasa mendapat “tambahan” teman se-daerah.

Dan, ternyata, Idris termasuk salah satu tokoh yang tidak dapat dipandang sebelah mata. Perannya cukup dominan dalam mengurus HMI.

Apalagi di era Pancasila sebagai satu-satunya asas sangat dominan menguasai rezim berkuasa dan masyarakat saat itu.HMI akhirnya bisa lolos dari lobang jarum kekuasaan.

Setelah tidak di PB HMI (1983-1986), saya tidak banyak lagi berhubungan dengan teman-teman termasuk Idris Zaini.

Masing-masing mulai disibukkan dengan urusannya sendiri. Saya sendiri juga sibuk dengan urusan studi lanjut ke luar negeri.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA