Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Muhammad SAW Dikaruniai Jalur Nasab Keturunan yang Mulia

Selasa 12 Jan 2021 17:00 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Nashih Nashrullah

Rasulullah Muhammad SAW dilahirkan dari keturunan nasab yang mulia. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Rasulullah Muhammad SAW dilahirkan dari keturunan nasab yang mulia. Rasulullah SAW (ilustrasi)

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Rasulullah Muhammad SAW dilahirkan dari keturunan nasab yang mulia

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Di antara keutamaan Nabi Muhammad ﷺ ialah beliau dilahirkan dari keturunan nasab yang sangat mulia.  

Rasulullah ﷺ terlahir dari keturunan terbaik bangsa Arab. Beliau memiliki nama lengkap, Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muththalib. 

Beliau merupakan keturunan Nabi Adam yang mengalir melalui jalur Nabi Idris, Nuh, Ibrahim, Ismail. 

Baca Juga

Ismail adalah pria blesteran Iraq (Ibrahim) dan Mesir (Hajar), lalu ia menikah dengan wanita Yaman (Arab Asli), seorang keturunannya berhijrah ke Bakkah atau Makkah (Arab Blesteran), bertempat tinggal di sana dan menikahi salah seorang wanitanya. Dalam Sirah Nabawiyah Ibnu Hisyam, beliau SAW bersabda: 

إنَّ اللهَ اصطفَى كِنانةَ من ولدِ إسماعيلَ . واصطفَى قريشًا من كنانةَ . واصطفَى من قريشٍ بني هاشمَ . واصطفاني من بني هاشمَ

"Allah telah memilih Kinanah dari keturunan Ismail, dan memilih Quraisy dari keturunan Kinanah, dan memilih Bani Hasyim dari keturunan Quraisy, dan memilih aku dari keturunan Bani Hasyim." (HR Muslim).  Dalam riwayat yang lain, Rasulullah ﷺ juga bersabda sebagai berikut ini: 

بعثت من خير قرون ابن آدم ، قرنا فقرنا ، حتى كنت من القرن الذي كنت فيه  "Aku diutus dari keturunan bani Adam yang terbaik pada setiap kurunnya, hingga sampai pada kurun di mana aku dilahirkan." (HR Bukhari).

Ibnu Hisyam menyebutkan jalur keturunan nasab Rasulullah SAW hingga Nabi Ibrahim adalah sebagai berikut: 

هُوَ مُحَمَّدُ بْنُ عَبْدِ اللهِ بن عَبْدِ الْمُطَّلِبِ — وَاسْمُ عَبْدِ الْمُطَّلِبِ: شَيْبَةَ بن هَاشِمِ — وَاسْمُ هَاشِمِ: عُمَرُو بن عَبْدِ مَنَافِ — وَاسْمُ عَبْدِ مَنَافِ: المغِيْرَةُ بن قُصَيّ بن كِلَابِ بن مُرَّةَ بن كَعْبِ بن لُؤَيِّ بن غَالِبِ بْن فِهْرِ بن مالِكِ بن النَّضْرِ بن كِنَانَةَ بنِ خُزَيْمَةَ بن مُدْرِكَةَ — واسمُ مُدْرِكَةَ: عَامِرِ بن إِلْيَاس بن مُضَر بن نِزَار بن مَعَدِّ بن عَدْنَانَ بن أُدَّ — ويقالُ أُدَدَ بن مُقَوِّمِ بن نَاحُوْر بن تَيْرَح بن يَعْرُبَ بن يَشْجُبَ بن نَابَت بن إِسْمَاعِيْلَ بن إِبْرَاهِيْمَ — خليلُ الرَّحمنِ

“Muhammad bin Abdullah bin Abdul Muttalib — nama asli Abdul Muttalib adalah Syaibah bin Hasyim — nama asli Hasyim adalah Umar bin Abdu Manaf — nama asli Abdu Manaf adalah Mughirah bin Qusayy bin Kilab bin Murrah bin Ka’b bin Lu’ayy bin Ghalib bin Fihr bin Malik bin al-Nadlr bin Kinanah bin Khuzaimah bin Mudrikah — nama asli Mudrikah adalah ‘Amr bin Ilyas bin Mudhar bin Nizar bin Ma’add bin ‘Adnan bin Udda — dilafalkan juga Udada bin Muqawwim bin Nahur bin Tayrah bin Ya’ruba bin Yasyjuba bin Nabat bin Ismail bin Ibrahim.”   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA