Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Friday, 14 Rajab 1442 / 26 February 2021

Sejarah Hari Ini: Gempa Bumi Haiti, 316 Ribu Orang Meninggal

Selasa 12 Jan 2021 06:59 WIB

Rep: Fergi Nadira/ Red: Teguh Firmansyah

Gempa. Ilustrasi

Gempa. Ilustrasi

Foto: Reuters
Infrastruktur Haiti yang lumpuh membuat pengiriman bantuan menjadi sulit.

REPUBLIKA.CO.ID, PORT AU PRINCE -- Pada 12 Januari 2010 Haiti dilanda gempa dahsyat yang menarik perhatian dari seluruh dunia. Pemerintah memperkirakan lebih dari 316 ribu jiwa meninggal karena gempa, meski korban jiwa sebenarnya tetap tidak terhitung.

Seperti dilansir laman History, gempa 2010 terjadi sebelum pukul 17.00. Gempa tersebut dirasakan hingga Kuba dan Venezuela, meski episentrum gempa berkekuatan 7,0 skala richter (SR) itu hanya berjarak 16 mil dari ibu kota negara, Port-au-Prince.

Delapan gempa susulan terjadi pada hari yang sama, dan setidaknya 52 gempa bumi terjadi selama dua pekan berikutnya. Efeknya sangat dahsyat. Semua rumah sakit di ibu kota, serta tiga fasilitas yang dijalankan oleh Doctors Without Borders, mengalami kerusakan serius. Begitu pula bandara Port-au-Prince dan pelabuhannya yang tidak dapat dioperasikan.

Layanan telekomunikasi sangat terpengaruh, jalan-jalan utama tidak dapat dilalui dan hampir 300 ribu bangunan, yang sebagian besar adalah tempat tinggal, rusak tidak dapat diperbaiki. Gedung Majelis Nasional dan Katedral Port-au-Prince juga hancur karena gempa kuat ini.

Berita dan foto-foto gempa, termasuk foto Istana Negara yang rusak berat, dengan cepat memicu respons kemanusiaan besar-besaran dari seluruh dunia. Republik Dominika dan Palang Merah Dominika segera menanggapi dengan pasokan darurat dan transportasi udara ke rumah sakit Dominika.

Bangsa-bangsa dari setiap benua menyumbangkan uang, perbekalan, dan tenaga kerja. Bandara Port-au-Prince beroperasi sepanjang waktu tetapi tidak dapat menampung semua kedatangan. Angkatan udara asing, termasuk Amerika Serikat dan Inggris mengangkut korban selamat ke kapal-kapal rumah sakit di lepas pantai, dan beberapa persediaan dijatuhkan ke pulau itu dengan parasut. Telethon "Hope for Haiti" pada 22 Januari memecahkan rekor dengan mengumpulkan 58 juta dolar AS dalam satu hari.

Meskipun tanggapan kemanusiaan cepat dan luar biasa, infrastruktur Haiti yang lumpuh membuat pengiriman bantuan menjadi sulit. Keadaan masih tergolong darurat enam bulan setelah gempa.

Satu juta orang di pulau itu tinggal di tenda. Sementara epidemi kolera yang dimulai pada Oktober merenggut lebih dari 3.300 nyawa.  Efek gempa bumi terlihat jelas selama dekade berikutnya.

Haiti adalah negara termiskin di Belahan Barat, sebagian besar karena sejarah penjajahan, pendudukan dan eksploitasi oleh Spanyol, Prancis, dan Amerika Serikat. Haiti juga memiliki sejarah aktivitas seismik gempa bumi dahsyat tercatat di sana pada 1751, 1770, 1842 dan 1946.

Pulau Hispaniola yang berbagi Haiti dengan Republik Dominika, sebagian besar terletak di antara dua lempeng tektonik besar, Amerika Utara dan Karibia. Ibu kota Haiti, Port-au-Prince, secara praktis melintasi garis patahan ini.

Terlepas dari pengetahuan dan peringatan dari para ahli gempa bahwa gempa bumi lain mungkin terjadi dalam waktu dekat, kemiskinan negara itu membuat infrastruktur dan layanan darurat tidak siap untuk menangani dampak bencana alam.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA