Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Harga Cabai Rawit Meroket di Tingkat Petani Gorontalo

Senin 11 Jan 2021 16:15 WIB

Red: Nora Azizah

Harga cabai rawit di tingkat petani di Gorontalo mengalami kenaikan harga hingga mencapai Rp 60 ribu per kilogram (Foto: ilustrasi)

Harga cabai rawit di tingkat petani di Gorontalo mengalami kenaikan harga hingga mencapai Rp 60 ribu per kilogram (Foto: ilustrasi)

Foto: ANTARA/Basri Marzuki
Harga cabai di tingkat petani Gorontalo capai Rp 65 ribu dari Rp 35-45 ribu.

REPUBLIKA.CO.ID, GORONTALO -- Harga cabai rawit di tingkat petani di Gorontalo mengalami kenaikan harga hingga mencapai Rp 60 ribu per kilogram. Padahal, biasanya harga berkisar Rp35 ribu-Rp45 ribu per kg.

Salah seorang petani cabai, Leni Ayub di Gorontalo, Senin (11/1), mengatakan, harga tersebut naik akibat kurangnya pasokan di tingkat lokal dan tingginya permintaan. Permintaan cabai banyak dari Manado, Sulawesi Utara, sehingga stok cabai di Gorontalo berkurang.

"Sedangkan permintaan dari pedagang di pasar dan warung sangat tinggi," ujarnya.

Ia mengatakan, banyak petani cabai yang kekurangan stok untuk lokal, karena permintaan yang tinggi dari luar daerah. Selain itu, kurangnya stok cabai karena tidak maksimalnya panen akibat serangan hama wereng.

"Hampir semua lahan cabai di Kabupaten Gorontalo diserang hama, kita sudah coba pakai cara apapun tetap ada hama," ungkapnya.

Sementara itu, salah seorang warga Kota Gorontalo, Sri Ayuni mengaku cukup berat jika harga cabai tinggi seperti saat ini. "Dengan harga yang cukup tinggi, sudah pasti uang belanja akan terbagi untuk bumbu masakan utama, semoga harga cabai segera turun," pungkas ibu rumah tangga tersebut.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA