Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Dompet Dhuafa Susur Korban Longsor Sumedang

Senin 11 Jan 2021 06:16 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Gita Amanda

 Foto selebaran yang disediakan oleh Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional Indonesia (BASARNAS) menunjukkan operasi pencarian dan penyelamatan setelah longsor di Sumedang, Jawa Barat, Indonesia, 10 Januari 2021. Menurut laporan setempat, setidaknya 11 orang tewas, termasuk seorang bocah berusia enam tahun, dan beberapa masih hilang setelah tanah longsor yang dipicu oleh hujan lebat melanda kota itu.

Foto selebaran yang disediakan oleh Badan Pencarian dan Penyelamatan Nasional Indonesia (BASARNAS) menunjukkan operasi pencarian dan penyelamatan setelah longsor di Sumedang, Jawa Barat, Indonesia, 10 Januari 2021. Menurut laporan setempat, setidaknya 11 orang tewas, termasuk seorang bocah berusia enam tahun, dan beberapa masih hilang setelah tanah longsor yang dipicu oleh hujan lebat melanda kota itu.

Foto: EPA-EFE/BASARNAS
Relawan Dompet Dhuafa Jabar bersama tim penyelamat gabungan terus mengevakuasi korban

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Relawan Dompet Dhuafa (DD) Jawa Barat (Jabar) bersama tim penyelamat gabungan Basarnas dan BNPB terus melakukan evakuasi korban di titik longsor dengan alat berat di Kabupaten Sumedang Jawa Barat. Sebelumnya hujan lebat menerjang wilayah tersebut, pada Sabtu (9/1).

"Sejauh ini tim Dompet Dhuafa Jabar terus berkoordinasi dengan Basarnas dan BNPB dalam evakuasi korban yang tertimbun longsor. Sampai pagi ini jumlah korban kemungkinan bertambah, akibat adanya longsor susulan," kata Pimpinan Dompet Dhuafa Jabar, Andriansyah, dalam keterangan tertulisnya kepada Republika pada Ahad (10/1).

Hujan lebat mengakibatkan sejumlah wilayah mengalami banjir dan longsor. Banjir menerjang kawasan Kabupaten Sumedang, tepatnya di kawasan Cimanggung pada Sabtu sore. Banjir tersebut akibat meluapnya sungai Cimande. Bahkan di wilayah tersebut, terdapat tanggul yang jebol akibat hujan deras.

Selain banjir, hujan dengan intesitas tinggi telah menyebabkan longsor di Dusun Bojong Kondang, Desa Cihanjuang, Kecamatan Cimanggung. Mulanya longsor terjadi pada siang hari dan Ahad tercatat 14 rumah rusak berat, serta delapan orang masih dalam pencarian karena tertimbun material longsor.

"Kami juga menyediakan ambulans untuk membantu evakuasi korban meninggal. Hingga Sabtu malam, ambulans telah berhasil membawa korban meninggal menuju rumah sakit untuk tidakan lebih lanjut," Andriansyah.

Menurut keterangan Kepala Basarnas Bandung, Deden Ridwansah dalam publikasinya mengatakan, hingga Ahad dini hari, sebelas korban ditemukan meninggal dunia, tiga orang selamat serta delapan orang masih dalam pencarian. Tiga korban meninggal merupakan Komandan Koramil Cimanggung Kapten Inf Setiyo Pribadi, Kepala Seksi Trantibum Kecamatan Cimanggung Suhada serta Kepala Seksi Kedaruratan dan Logistik BPBD Sumedang Yedi.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA