Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Sunday, 4 Syawwal 1442 / 16 May 2021

Capitol Hill Rusuh, Erdogan: Negara Barat Harus Introspeksi

Ahad 10 Jan 2021 18:17 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Teguh Firmansyah

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan.

Foto: Presidensi Turki via AP, Pool
Pendukung Donald Trump membuat kerusuhan di Capitol Hill.

REPUBLIKA.CO.ID, ANKARA -- Presiden Turki Tayyip Erdogan mengatakan, negara-negara Barat harus introspeksi diri dalam demokrasi, hak asasi, dan kebebasan. Hal ini ia sampaikan saat mengomentari kerusuhan di Capitol Hill pada Rabu (6/1) pekan lalu.

Erdogan mengatakan, mereka yang tidak tahan dengan implikasi terorisme mencoba mencegah Turki memerangi teroris. Ia juga menyinggung demonstrasi rompi kuning di Prancis yang pecah dua tahun yang lalu.

"Kami juga menyaksikan reaksi yang sama dalam peristiwa yang baru-baru ini terjadi di AS, semua perkembangan ini membuat dunia Barat subjek Introspeksi diri yang tulus dalam demokrasi, hak asasi dan kebebasan," kata Erdoğan, seperti dikutip Hurriyet Daily, Sabtu (9/1).

"Semua perkembangan ini dibutuhkan dunia Barat untuk introspeksi diri dalam hal demokrasi, hak asasi dan kebebasan, bila tidak melakukan Introspeksi dan membenarkan kesalahan yang telah kami lihat di masa lalu, maka artinya dunia sudah di persimpangan jalan," tambahnya.

Pernyataan ini disampaikan dalam pidato pembukaan jembatan baru di bagian tenggara Turki.  Pada Rabu lalu pendukung Presiden AS Donald Trump menerobos masuk dan merusak Capitol Hill untuk mencegah Kongres meresmikan kemenangan Joe Biden dalam pemilihan presiden 3 November lalu.

Lima orang tewas dalam peristiwa tersebut, termasuk satu orang perempuan yang ditembak petugas polisi. AS tidak pernah mengalami kejadian yang serupa. Proses perpindahan kekuasaan di AS biasanya berjalan dengan damai.

Erdogan mengatakan kejadian baru-baru ini di Eropa dan Amerika memperlihat standar ganda dalam perlakuan mereka ke Turki. Ia mengatakan Turki telah mengikuti kebijakan yang diimplementasikan negara-negara yang menuduh Ankara tidak menjalankan demokrasi dengan benar dan membatasi kebebasan.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA