Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Monday, 4 Zulqaidah 1442 / 14 June 2021

Jumlah Pasien Covid-19 di Kota Bogor Tembus 6.062 Kasus

Sabtu 09 Jan 2021 23:52 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Penumpang menunggu keberangkatan KRL tujuan Bogor di Stasiun Cawang, Jakarta, Rabu (6/1). Pemerintah kembali memberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat mulai 11 Januari hingga 25 Januari. Pengetatan kegiatan masyarakat ini dilakukan untuk menekan angka penularan Covid-19 yang semakin meningkat dalam beberapa pekan terakhir.Prayogi/Republika.

Penumpang menunggu keberangkatan KRL tujuan Bogor di Stasiun Cawang, Jakarta, Rabu (6/1). Pemerintah kembali memberlakukan pembatasan kegiatan masyarakat mulai 11 Januari hingga 25 Januari. Pengetatan kegiatan masyarakat ini dilakukan untuk menekan angka penularan Covid-19 yang semakin meningkat dalam beberapa pekan terakhir.Prayogi/Republika.

Foto: Prayogi/Republika.
Dari 6.062 kasus positif COVID-19 itu, 978 kasus masih dalam perawatan

REPUBLIKA.CO.ID, BOGOR -- Jumlah angka positif COVID-19 di Kota Bogor menembus 6.062 kasus setelah adanya tambahan 74 warga setempat yang terkonfirmasi positif pada Sabtu. Berdasarkan data harian penanganan COVID-19 Dinas Kesehatan Kota Bogor, dari 6.062 kasus positif COVID-19 itu, 978 kasus positif masih sakit, 136 kasus meninggal dunia, serta 4.948 kasus dinyatakan sembuh.

Menurut Wali Kota Bogor, Bima Arya, jumlah positif yang masih sakit 978 kasus itu, sebagai angka yang tinggi. Ketersediaan tempat tidur di rumah sakit untuk merawat pasien positif COVID-19 terbatas. 

Berdasarkan data Dinas Kesehatan Kota Bogor, ketersediaan tempat tidur untuk pasien positif COVID-19 ada 591 tempat tidur. Dari jumlah tersebut, tidak sepenuhnya diisi oleh pasien positif COVID-19 dari Kota Bogor, tetapi ada juga pasien dari Kabupaten Bogor 33,5 persen serta pasien dari kota lain 15,0 persen.

Pemerintah Kota Bogor juga menyiapkan tempat isolasi khusus bagi pasien positif COVID-19 tanpa gejala atau OTG, di gedung milik Badan Narkotika Nasional (BNN) di Lido, Kabupaten Bogor, dengan kapasitas 100 tempat tidur. Di gedung milik BNN itu, juga diisi pasien tidak hanya dari Kota Bogor, tetapi juga ada dari Kabupaten Bogor dan kota lainnya.

Guna menambah ketersediaan tempat tidur untuk perawatan pasien positif COVID-19, Pemerintah Kota Bogor menyiapkan Rumah Sakit Lapangan di Wisma Atlet di Kompleks GOR Pajajaran Kota Bogor. Rumah Sakit Lapangan yang dapat menampung 70 tempat tidur ini, ditargetkan sudah bisa dioperasikan mulai pekan depan.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA