Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Saturday, 21 Zulhijjah 1442 / 31 July 2021

Iran Larang Impor Vaksin dari AS dan Inggris

Ahad 10 Jan 2021 04:03 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Ani Nursalikah

Iran Larang Impor Vaksin dari AS dan Inggris. Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Pemimpin Tertinggi Iran menunjukkan pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berbicara tentang Kesepakatan Nuklir selama pidato langsung di TV, di Teheran, Iran, 08 Januari 2021.

Iran Larang Impor Vaksin dari AS dan Inggris. Foto selebaran yang disediakan oleh Kantor Pemimpin Tertinggi Iran menunjukkan pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei berbicara tentang Kesepakatan Nuklir selama pidato langsung di TV, di Teheran, Iran, 08 Januari 2021.

Foto: EPA-EFE/SUPREME LEADER OFFICE
Khamenei tidak menyebut negara mana yang diizinkan mengimpor vaksin ke Iran.

REPUBLIKA.CO.ID, DUBAI -- Pemerintah Iran menyatakan tidak ingin menerima vaksin corona dari Amerika Serikat dan Inggris. Iran mengaku tidak ingin mengorbankan warganya untuk percobaan vaksin tersebut.

"Perusahaan asing tidak akan diizinkan untuk menguji vaksin Covid-19 pada rakyat Iran," kata Presiden Iran Hassan Rouhani dilansir dari Arab News, Sabtu (9/1).

Baca Juga

Menurut Rouhani, keputusan larangan vaksin dari AS dan Inggris bukan hanya keputusan sepihak tetapi juga didukung oleh Kementerian Kesehatan Iran. Kendati demikian Iran tidak menyebutkan, negara mana yang diizinkan mengimpor vaksin ke negaranya.

“Orang-orang kami tidak akan menjadi alat uji bagi perusahaan pembuat vaksin. Kami akan membeli vaksin asing yang aman," kata dia.

Pemimpin Tertinggi Iran Ayatollah Ali Khamenei, pada Jumat (8/1) mengatakan, negaranya tidak mempercayai AS dan Inggris. Ia juga khawatir, mungkin saja perusahaan itu berusaha menyebarkan infeksi lain ke negara lain melalui vaksin.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA