Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Monday, 17 Rajab 1442 / 01 March 2021

Menteri ESDM Ingin Negosiasi Proyek 35 GW

Kamis 07 Jan 2021 15:28 WIB

Rep: Intan Pratiwi/ Red: Fuji Pratiwi

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif. Akibat pandemi, Arifin ingin melakukan negosiasi proyek listrik 35 GW.

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Arifin Tasrif. Akibat pandemi, Arifin ingin melakukan negosiasi proyek listrik 35 GW.

Foto: Antara/Galih Pradipta
Pandemi Covid-19 membuat permintaan listrik turun.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Menteri ESDM, Arifin Tasrif mengaku karena pandemi Covid-19 konsumsi listrik menurun tajam. Padahal, di satu sisi negara punya proyek besar kelistrikan yaitu proyek 35 GW.

Rencananya, proyek ini akan memulai konstruksi dan beroperasi pada tahun ini hingga 2025 mendatang. Namun, karena konsumsi listrik belum pulih, Arifin ingin melakukan negosiasi dengan para pengembang agar bisa mengatur pengoperasian pembangkit ini.

Arifin melanjutkan, proyek 35 GW yang sudah diprogramkan dan berkontrak, tentu komitmennya harus dipenuhi. Masalahnya, Kementerian ESDM tengah berupaya melakukan negosiasi kembali kapan sebaiknya proyek tersebut beroperasi. "Sebab semua pihak terdampak Covid-19 ini," ujar Arifin di Kementerian ESDM, Kamis (7/1).

Meski di satu sisi, Arifin mengakui untuk bisa mengembalikan konsumsi listrik seperti sediakala bukan perkara yang mudah. Untuk bisa mendongkrak konsumsi listrik ia menilai perlu adanya penambahan permintaan.

Salah satunya adalah dengan memasifkan kendaraan listrik. Harapannya, jika rencana kendaraan listrik bisa berjalan cepat maka permintaan kelistrikan bisa tumbuh baik.

"Upaya-upaya kita yang lain adalah mengciptakan demand. Seperti motor listrik berbasis baterai. Lalu kendaraan roda empat juga. Kemudian juga kompor listrik," ujar Arifin.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA