Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

Thursday, 8 Jumadil Akhir 1442 / 21 January 2021

DISORDER

Kamis 07 Jan 2021 15:02 WIB

Red: Elba Damhuri

Buku Disorder karya Akmal Nasery Basral

Buku Disorder karya Akmal Nasery Basral

Foto: Istimewa
Disorder merupakan karya baru Akmal Nasery Basral.

Oleh : Darwin Salim Sitompul, Akademisi/Kolumnis

REPUBLIKA.CO.ID -- Karya baru dari Akmal Nasery Basral ini (baru dikirim untuk yang membeli versi pre order dengan tanda tangan penulis) saya terima hari Senin 28 Desember 2020. Baru mulai saya baca Selasa malam, 29 Desember dan selesai tadi malam 30 Desember 2020 pukul 00.30.

Bukan main! Ini adalah sebuah ‘early warning system’ yang harus dibaca! Meskipun hanya sebuah fiksi, tapi ini sebuah fiksi ilmiah yang menurut saya bisa disejajarkan dengan “Ghost Fleet” karya P.W. Singer, bahkan bagi saya lebih menakutkan, lebih menegangkan urat syaraf sehingga susah diletakkan sebelum tamat. 

Penuh informasi yang dapat ditelusuri sumbernya, bukan sekedar imajinasi. Penuh dengan pengetahuan yang sangat diperlukan saat ini, namun dituturkan dengan bahasa yang renyah, enak dikunyah.

Saya malah merasa malu karena uda Akmal (begitu saya selalu menyapanya dalam komunikasi kami) bisa menjelaskan apa itu “deep web”, apa itu “dark web”, “droxing”, dan berbagai istilah teknologi informasi dan komunikasi dengan bahasa yang mudah dimengerti. 

Padahal saya selalu mengalami kesulitan ketika menjelaskan itu pada mahasiswa saya di kuliah Sistem Informasi Manajemen, baik di tingkat S2, S1, maupun di tingkat Diploma 4 yang saya asuh.

Buku ini bercerita tentang seorang epidemiolog kondang Indonesia, Doktor Permata Pertiwi (Ata) yang dengan sangat berani menelusuri patient zero korban virus dari keluarga SOIV yang lebih mengerikan dari Covid-19. 

Virus ini muncul di bulan November 2026. Ata mengetahui itu dari tewasnya tiga pekerja peternakan babi di Atambua, NTT. Naluri dan rasa tanggung jawabnya yang tinggi membawa doktor Ata untuk bertualang ke berbagai tempat seperti Lyon di Prancis - tempat dia menyelesaikan program doktornya di bawah bimbingan profesor epidemiolog calon pemenang Nobel - hingga ke Harbin dan Beijing di Cina. 

Petualangan yang hampir saja menewaskannya, ditabrak dari belakang hingga terjerumus ke dalam sungai yang temperatur airnya  minus beberapa derajat Celcius. Sempat dipenjara di tahanan rahasia intelijen Cina, terpapar virus Henipah yang membuatnya harus diisolasi ketat di RS di Beijing.

 

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Retizen bermakna Republika Netizen. Retizen adalah wadah bagi pembaca Republika.co.id untuk berkumpul dan berbagi informasi mengenai beragam hal. Republika melakukan seleksi dan berhak menayangkan berbagai kiriman Anda baik dalam dalam bentuk video, tulisan, maupun foto. Video, tulisan, dan foto yang dikirim tidak boleh sesuatu yang hoaks, berita kebohongan, hujatan, ujaran kebencian, pornografi dan pornoaksi, SARA, dan menghina kepercayaan/agama/etnisitas pihak lain. Pertanggungjawaban semua konten yang dikirim sepenuhnya ada pada pengirim. Silakan kirimkan video, tulisan dan foto ke retizen@rol.republika.co.id.
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA