Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Saturday, 14 Zulhijjah 1442 / 24 July 2021

Jika Lapar, Makan atau Sholat yang Didahulukan?

Kamis 07 Jan 2021 05:49 WIB

Rep: Imas Damayanti/ Red: Ani Nursalikah

Jika Lapar, Makan atau Sholat yang Didahulukan?

Jika Lapar, Makan atau Sholat yang Didahulukan?

Foto: Pexels
Kefokusan dalam beribadah merupakan poin inti.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Dalam kondisi normal, ketika waktu sholat tiba, diperintahkan bagi seorang Muslim untuk menyegerakan sholat. Namun dalam kondisi berbeda, seperti lapar dan melihat ada makanan di depan mata, namun adzan telah berkumandang, mana yang harus didahulukan?

Dalam buku Fikih Shalat Imam Syafii karya Musthafa Al Bugha Dkk dijelaskan, Imam Syafii berpendapat jika sudah tiba waktu sholat, namun di hadapan seseorang ada makanan yang terhidang dan ia berada dalam kondisi lapar, maka dianjurkan mendahulukan makan dibandingkan sholat.

Baca Juga

Hal ini dilakukan agar tujuan fokus berpikirnya dalam sholat nanti hanya kepada Allah SWT. Bukan kepada sibuk memikirkan makanan yang dibayang-bayangkan terhidang di depan mata.

Pendapat Imam Syafii ini disandarkan pada hadits Nabi yang berbunyi: “Idza quddama al-asyaau fabda’u bihi qabla an tushallu shalatal-maghribi, wa laa ta’jalu an asyaa-ikum,”. Yang artinya: “Apabila makan malam sudah tersaji, maka dahulukanlah makan malam tersebut dari sholat maghrib. Dan janganlah kalian tergesa-gesa hingga makan malamnya tuntas,”.

Imam Syafii berpendapat apabila seseorang tetap mendahulukan sholat ketimbang makan padahal ia dalam kondisi lapar, maka makruh hukumnya melaksanakan itu. Kefokusan dalam beribadah menjadi poin inti yang ditekankan dalam agama ketika seorang hamba menjalankan ibadah.

BACA JUGA: Jika Waktu Sholat Subuh Terlewat, Apa yang Harus Dilakukan? Ini Jawaban Ustadz Abdul Somad

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA