Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Mengapa Para Elite Arab Jahiliyah Kerap Hina Rasulullah SAW?

Rabu 06 Jan 2021 23:27 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Elite Arab jahiliyah kerap menghina Rasulullah SAW. Rasulullah SAW. Ilustrasi

Elite Arab jahiliyah kerap menghina Rasulullah SAW. Rasulullah SAW. Ilustrasi

Foto: Republika/Kurnia Fakhrini
Elite Arab jahiliyah kerap menghina Rasulullah SAW

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA— Apa alasan sebenarnya para pembesar Makkah dan Madinah menghina Rasulullah SAW? Bila dicermati dengan baik, rasa benci bukan satu-satunya alasan mereka menghina beliau. 

Tapi di balik semua itu, alasan paling mendasar sebenarnya adalah 'ketakutan'. Quraisy takut terhadap sosok Muhammad SAW dan Islam akan meruntuhkan tatanan jahiliyah yang selama ini menguntungkan mereka.

Tokoh-tokoh Musyrik Quraisy tahu betul pesona kepribadian Rasulullah SAW yang sangat luar biasa. Mereka sendiri mengakuinya jauh sebelum beliau menjadi rasul. 

Baca Juga

Sejak sebelum usia 25 tahun, mereka telah menjulukinya "al-Amin". Ibn Sayyid an-Nas (w. 734 H) menuturkan dalam 'Uyun al-Atsar 1/115, di usia tersebut julukan al-Amin sudah begitu melekat pada dirinya.

Bagaimana Quraisy memandang Islam sebagai ancaman? Sederhananya, Makkah ada lah kota dagang. 

Ekonomi Makkah sepenuhnya bergantung pada dagang. Dari sudut ini pula, haji merupakan perhelatan yang bernilai ekonomi sangat tinggi karena menghimpun manusia dari segala penjuru selama dua bulan suci, Dzulqaidah dan Dzulhijjah. Tiga pasar musiman terbesar ada di sekitar Makkah, yaitu 'Ukazh, Ma jannah, dan Dzul Majaz.

Keberadaan 360 patung di sekeliling Ka'bah memiliki makna tersendiri. Itu merupakan bukti kelihaian Quraisy meng eksploitasi 'agama' untuk kepentingan ekonomi. Alhasil, kemusyrikan dengan segala ritualnya merupakan fundamental value bagi ekonomi Makkah yang tidak mungkin ditawar. Dakwah tauhid yang diajarkan Rasulullah SAW jelas-jelas menjadi ancaman yang sangat serius.

Dengan begitu, tokoh-tokoh Quraisy sangat berkepentingan untuk memastikan dua hal. Pertama, memberi kesan kepada investor atau para pedagang dari luar bahwa Makkah tetap konsisten dengan napas jahiliyahnya.  

 

sumber : Harian Republika
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA