Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Tuesday, 1 Ramadhan 1442 / 13 April 2021

Ekspor Perikanan Kalsel Meningkat Saat Pandemi

Rabu 06 Jan 2021 17:28 WIB

Red: Fuji Pratiwi

Nelayan melelang ikan tuna sirip kuning (ilustrasi). Selama pandemi Covid-19 yang terjadi pada 2020, ekspor perikanan asal Kalimantan Selatan melonjak tajam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Nelayan melelang ikan tuna sirip kuning (ilustrasi). Selama pandemi Covid-19 yang terjadi pada 2020, ekspor perikanan asal Kalimantan Selatan melonjak tajam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Foto: Antara/Ampelsa
Ekspor perikanan jadi harapan ekonomi Kalsel yang selama ini ditopang ekspor tambang.

REPUBLIKA.CO.ID, BANJARMASIN -- Selama pandemi Covid-19 yang terjadi pada 2020, ekspor perikanan asal Kalimantan Selatan melonjak tajam dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Hal tersebut dipicu tingginya permintaan dari berbagai negara tujuan ekspor.

Kepala Dinas Perdagangan Pemprov Kalsel Birhasani mengatakan, selama 2020 volume ekspor Kalsel mencapai lebih dari 162 ribu ton atau meningkat tajam dibanding 2019 yang hanya 26.900 ton. Peningkatan volume ekspor perikanan tersebut, juga mendorong peningkatan nilai ekspor yang pada 2019 hanya sekitar 33 ribu dolar AS pada 2020 menjadi 1 juta dolar AS lebih.

Melonjaknya ekspor sektor perikanan tersebut, lanjut Birhasani, menjadi harapan baru pertumbuhan ekonomi Kalimantan Selatan, yang selama ini sebagian besar masih ditopang ekspor batu bara dan hasil tambang lainnya.

Baca Juga

"Pertumbuhan sektor perikanan ini, berdampak sangat positif bagi upaya peningkatan kesejahteraan masyarakat dan mendorong pertumbuhan ekonomi daerah ke depan," kata Birhasani di Banjarmasin, Rabu (6/1).

Beberapa hal yang mendorong peningkatan ekspor perikanan antara lain meluasnya negara tujuan ekspor. Negara yang dituju bukan hanya China, Korea Selatan, dan Jepang, beberapa negara Eropa juga mulai mendatangkan ikan-ikan dari Kalsel.

Selain itu, tambah dia, ekspor sektor perikanan yang semakin beragam. Awalnya ekspor perikanan didominasi udang, kepiting, dan tenggiri. Kini beberapa jenis ikan lainnya, seperti arwana dan belut juga cukup tinggi permintaannya.

Menggeliatnya permintaan sektor perikanan ke berbagai negara, juga menumbuhkan investasi baru dari beberapa perusahaan yang kini juga terus berkembang. Pemprov Kalsel yakin, pada 2021, ekspor sektor perikanan akan tumbuh pesat, sehingga perlu didukung oleh seluruh pihak agar iklim usaha perikanan bisa tumbuh kondusif.

Guna mendorong tumbuhnya iklim ekspor perikanan ini, lanjut Birhasani, Pemprov Kalsel terus memotivasi seluruh pengusaha untuk terus melakukan transaksi perdagangan internasional. Selain itu, juga memberikana pelayanan pemenuhan dokumen ekspor dengan cepat.

 

sumber : ANTARA
BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA