Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Pemkot Pekalongan Targetkan Graduasi KPM-PKH 30 Persen

Senin 04 Jan 2021 22:35 WIB

Red: Ichsan Emrald Alamsyah

Midahwati, salah satu penerima manfaat Program Keluarga Harapan menunjukkan Kartu Keluarga Sejahtera. Pemerintah Kota Pekalongan, Jawa Tengah, menargetkan graduasi keluarga penerima manfaat (KPM) program keluarga harapan pada 2021 sebesar 30 persen atau naik dibanding tahun sebelumnya 10 persen.

Midahwati, salah satu penerima manfaat Program Keluarga Harapan menunjukkan Kartu Keluarga Sejahtera. Pemerintah Kota Pekalongan, Jawa Tengah, menargetkan graduasi keluarga penerima manfaat (KPM) program keluarga harapan pada 2021 sebesar 30 persen atau naik dibanding tahun sebelumnya 10 persen.

Foto: Republika/Bowo Pribadi
Target graduasi KPM-PKH di Pekalongan naik 10 persen dibandingkan 2020

REPUBLIKA.CO.ID, PEKALONGAN -- Pemerintah Kota Pekalongan, Jawa Tengah, menargetkan graduasi keluarga penerima manfaat (KPM) program keluarga harapan pada 2021 sebesar 30 persen atau naik dibanding tahun sebelumnya 10 persen.

Kepala Seksi Asistensi dan Jaminan Sosial Dinas Sosial, Pengendalian Penduduk, dan Keluarga Berencana Kota Pekalongan, Wildan Zuhad di Pekalongan, Senin, mengatakan bahwa pihaknya akan menyiapkan beberapa strategi untuk mencapai target tersebut dengan menggandeng instansi lainnya.

"Selain itu, kami juga akan melakukan pendekatan dengan KPM agar mereka yang memiliki minat ketrampilan tertentu untuk diarahkan mengikuti pelatihan di balai latihan kerja (BLK)," katanya.

Ia mengatakan dengan ditingkatkannya target graduasi tersebut para pendamping KPM diharapkan bekerja keras untuk mendorong dan memotivasi KPM-PKH agar bisa mandiri.

"Para pendamping perlu kerja keras karena mereka masing-masing mendampingi sekitar 250 KPM. Kami berharap para pendamping dapat membuat dan melaporkan jadwal pendampingan pada awal bulan sehingga memudahkan kami untuk memonitor dan mengevaluasi," katanya.

Wildan mengatakan pihaknya juga mendorong KPM-PKH memanfaatkan perkembangan teknologi saat ini seperti berjualan secara daring."Banyak KPM-PKH yang usianya masih produktif sehingga perlu kami dorong untuk dapat berjualan atau berbisnis secara daring," katanya.

Dinsos P2KB Kota Pekalongan mencatat graduasi keluarga penerima manfaat program keluarga harapan sejahtera mandiri sejak Januari– Desember 2020 sebanyak 1404 KPM dari 8.650 KPM.

sumber : Antara
BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA