Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Tuesday, 13 Jumadil Akhir 1442 / 26 January 2021

Sempat Mandek, Ethiopia Negosiasi Bendungan Sungai Nil

Senin 04 Jan 2021 22:12 WIB

Red: Nur Aini

Setelah jeda selama sebulan, negosiasi trilateral antara Ethiopia, Sudan, dan Mesir tentang Bendungan Grand Ethiopian Renaissance (GERD) di Sungai Nil dilanjutkan pada Ahad (3/1).

Setelah jeda selama sebulan, negosiasi trilateral antara Ethiopia, Sudan, dan Mesir tentang Bendungan Grand Ethiopian Renaissance (GERD) di Sungai Nil dilanjutkan pada Ahad (3/1).

Ketiga negara telah melakukan perundingan di bawah mediasi AU sejak Juni tahun lalu

REPUBLIKA.CO.ID, ADDIS ABABA -- Setelah jeda selama sebulan, negosiasi trilateral antara Ethiopia, Sudan, dan Mesir tentang Bendungan Grand Ethiopian Renaissance (GERD) di Sungai Nil dilanjutkan pada Ahad (3/1).

Menteri Hubungan Internasional dan Kerja Sama Afrika Selatan telah mendesak pertemuan itu untuk membahas masalah-masalah yang berkaitan dengan bendungan. Afrika Selatan saat ini adalah ketua Biro Uni Afrika (AU). Dalam siaran pers yang dirilis usai pertemuan virtual, Kementerian Luar Negeri Ethiopia mengatakan telah menerima dokumen kerja yang diajukan oleh para ahli AU tentang poin-poin penting untuk pembicaraan lanjutan.

Sudan juga sudah menerima dokumen itu, sementara Mesir "dengan tegas menolaknya". Ketiga negara telah melakukan perundingan di bawah mediasi AU sejak Juni tahun lalu, setelah negosiasi yang diperantarai oleh Amerika Serikat dan Bank Dunia gagal.

Baca Juga

"Pembangunan GERD sekarang 78 persen selesai," kata Menteri Perairan dan Irigasi Seleshi Bekele lewat Twitter.

Mesir telah menentang GERD sejak pembangunan dimulai pada 2011 yang menganggap skema hidro akan mengurangi aliran air ke hilir. Sementara, Ethiopia yakin bendungan itu akan menjadi solusi dari krisis listrik di negara itu. Ethiopia berencana untuk mengekspor 6.000 Mega Watt listrik yang dihasilkan bendungan ini.

Negosiasi terbaru dilakukan di tengah ketegangan di perbatasan Ethiopia-Sudan karena militer Sudan menyeberang ke wilayah Ethiopia selama dua pekan terakhir. Sudan mengklaim bahwa mereka hanya merebut kembali wilayah yang sekarang didudukinya dengan menggunakan kekuatan militer, sementara Ethiopia mendesak agar Sudan menarik pasukannya dari wilayah sengketa itu.

 

 

 

 

 

 

 




sumber : https://www.aa.com.tr/id/dunia/sempat-mandek-ethiopia-umumkan-negosiasi-soal-bendungan-sungai-nil-/2097811
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA