Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Sunday, 3 Zulqaidah 1442 / 13 June 2021

Himpuh: Jamaah Umroh Tertunda Segera Berangkat 

Ahad 03 Jan 2021 17:34 WIB

Rep: Rossi Handayani/ Red: Friska Yolandha

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi pada Ahad (3/1) pagi mencabut larangan perjalanan sementara yang diberlakukan Desember lalu. Dengan dicabutnya larangan terbang ke Arab Saudi, jamaah umroh asal Indonesia yang sempat tertunda perjalanannya pun akan segera berangkat.

Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi pada Ahad (3/1) pagi mencabut larangan perjalanan sementara yang diberlakukan Desember lalu. Dengan dicabutnya larangan terbang ke Arab Saudi, jamaah umroh asal Indonesia yang sempat tertunda perjalanannya pun akan segera berangkat.

Foto: istimewa
Jamaah umroh harus menjalani karantina sesampainya di Arab Saudi dan tes PCR.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA --  Kementerian Dalam Negeri Arab Saudi pada Ahad (3/1) pagi mencabut larangan perjalanan sementara yang diberlakukan Desember lalu. Dengan dicabutnya larangan terbang ke Arab Saudi, jamaah umroh asal Indonesia yang sempat tertunda perjalanannya pun akan segera berangkat.

"Insya Allah. Ini eks keberangkatan 27 Desember yang tertunda, sekitar 40 orang," kata Sekretaris Jendral Himpunan Penyelanggara Umrah dan Haji (Himpuh), Firman Taufik, Ahad.

Grup jamaah yang jadwal berangkatnya pada 27 November akan pindah ke 10 Januari, karena Saudi menutupnya di 21 November. Kemudian grup berikutnya akan berangkat pada 19 Januari.

Firman mengatakan, sebelumnya pada 21 November perjalanan ke Saudi sempat ditutup selama tujuh hari. Kemudian diperpanjang kembali selama tujuh hari. Himpuh juga sudah memberangkatkan tim survei pada 22 November lalu, dan merekomendasikan bisa mengirim jamaah umroh di masa pandemi ini. 

Dia melanjutkan, Himpuh juga sudah mulai membuat program konsorsium sebagai solusi bagi anggota yang belum terkumpul grup umroh. Hal ini direncanakan satu bulan dua kali.

Di samping itu, perihal memastikan jamaah yang berangkat negatif dari covid-19, Firman mengatakan, Himpuh senantiasa mengikuti prosedur tetap (protap) dari Kementerian Kesehatan. Calon jamaah diminta untuk melakukan isolasi mandiri selama H-14. Kemudian H-2 diwajibkan melakukan tes Polymerase Chain Reaction (PCR). Selanjutnya karantina di hotel yang telah Himpuh tetapkan pada H-1.

 

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA