Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Tuesday, 6 Syawwal 1442 / 18 May 2021

Liverpool Tutup Tahun di Puncak, Klopp: Tak Berarti Apa-Apa

Kamis 31 Dec 2020 12:12 WIB

Red: Endro Yuwanto

Pelatih Liverpool Juergen Klopp.

Pelatih Liverpool Juergen Klopp.

Foto: Clive Brunskill / Pool via AP
Pasukan Klopp hanya menderita satu kekalahan dalam 16 pertandingan.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Liverpool menutup tahun 2020 di puncak klasemen Liga Primer Inggris, tetapi tim Juergen Klopp ini perlu menemukan kembali keunggulan sisi klinis jika ingin mempertahankan gelar. Untuk kedua kalinya dalam empat hari, Liverpool memiliki kesempatan untuk memperpanjang keunggulan menjadi lima poin, tetapi melepaskan kesempatan saat bermain imbang 0-0 kontra Newcastle United, Rabu (30/12).

Pada Ahad (27/12), Liverpool kebobolan gol penyeimbang di akhir pertandingan untuk bermain sama kuat 1-1 di kandang melawan West Bromwich Albion. Awal bulan ini the Reds juga ditahan imbang oleh Fulham. Brighton & Hove Albion yang juga tidak memberi kemenangan kepada sang juara bertahan. Pasukan Klopp kini telah kehilangan delapan poin melawan tim-tim yang berada di enam terbawah dalam klasemen.

Catatan tersebut tentu bukan prestasi yang diharapkan dari tim Liverpool yang musim lalu tampil luar biasa. Melawan Newcastle, the Reds menikmati 73 persen penguasaan bola, tetapi trio maut Mohamed Salah, Sadio Mane, dan Roberto Firmino tidak terlalu lahap di depan gawang. Tiga peluang hilang, dan operan terakhir Liverpool sering kurang presisi.

Dengan segala kekurangannya itu, Liverpool mengakhiri tahun yang belum pernah terjadi sebelumnya dengan keunggulan tiga poin dari Manchester United yang memiliki satu pertandingan di tangan. Posisi ini mungkin tetap memuaskan Klopp setelah kehilangan bek tengah utama Virgil van Dijk dan Joe Gomez karena cedera.

sumber : Antara
BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA