Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Saturday, 26 Ramadhan 1442 / 08 May 2021

Garbarata Produksi Indonesia Kuasai Tujuh Bandara di India

Rabu 30 Dec 2020 17:31 WIB

Red: Muhammad Akbar

tandatangan kontrak pengiriman garbarata ke india

tandatangan kontrak pengiriman garbarata ke india

Foto: istimewa
kontrak kerjasama dengan AAI ini senilai lebih dari Rp 303 miliar

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA — Garbarata produksi Indonesia akan digunakan di tujuh bandara di India. Secara total garbarata yang terpasang di bandara India itu sudah ada sebanyak 148 unit.

“Bukaka mendapat kontrak kerjasama dengan Airports Authority of India (AAI) senilai lebih dari Rp 303 miliar untuk pengadaan 36 unit Garbarata kaca, termasuk instalasi dan perawatannya,” kata Septiastuti Hapsari, direktur operasional Bukaka, dalam keterangan tertulisnya kepada Republika di Jakarta, Rabu (30/12).

Garbarata adalah jembatan yang berdinding dan beratap untuk menghubungkan ruang tunggu penumpang ke pintu pesawat terbang serta memudahkan penumpang masuk ke dalam dan keluar dari pesawat.

Septiastuti menjelaskan pada kontrak ini pihaknya akan mengirimkan Garbarata ke tujuh bandara di India, yaitu Dehradun, Patna, Chennai, Trichy, Port Blair, Jabalpur, dan Surat. “Ini merupakan kontrak kerjasama kelima antara PT Bukaka Teknik Utama dengan AAI sejak tahun 2001,” ujarnya.

Sejauh ini, kata Septiastuti, kompetitor produsen Garbarata yang Sudah masuk ke Indonesia di antaranya berasal dari Jerman (Tyssenkrupp), Spanyol (Adelte), Cina (CIMC Tianda), dan Jepang (ShinMaywa). Namun Bukaka, kata dia, sangat bersyukur dapat menguasai pasar garbarata di India dengan total yang sudah terpasang sebanyak 148 unit diberbagai bandar udara di India.

Berdasarkan kesepakatan, kata Septiastuti, pihaknya memiliki kesempatan untuk mendapatkan tambahan 50 persen atau sebanyak 18 unit setelah melakukan pengiriman batch pertama yang direncanakanakan dilakukan dalam waktu lima bulan setelah penandatangan kontrak.

“Setelah seluruh 36 unit terkirim AAI akan memberikan penawaran tambahan 36 unit sehingga total akhirnya akan menjadi 90 unit. Kami optimistis dapat menyelesaikan pekerjaan tepat waktu dengan kualitas yang baik,” ujarnya.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA