Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Thursday, 26 Zulhijjah 1442 / 05 August 2021

Pemkot Surabaya Kendalikan Covid-19 Sembari Pulihkan Ekonomi

Rabu 30 Dec 2020 12:22 WIB

Rep: Dadang Kurnia/ Red: Gilang Akbar Prambadi

Polisi berpakaian sipil bermain musik saat  sosialisasi penerapan protokol kesehatan di depan pos pengamanan di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (23/12/2020). Sosialisasi dengan menyisipkan protokol kesehatan yaitu Memakai Masker, Menjaga Jarak, Mencuci Tangan dalam lagu yang dinyanyikannya itu bertujuan agar masyarakat tetap terus menerapkan protokol kesehatan pencegahan penyebaran COVID-19 dalam kesehariannya.

Polisi berpakaian sipil bermain musik saat sosialisasi penerapan protokol kesehatan di depan pos pengamanan di Surabaya, Jawa Timur, Rabu (23/12/2020). Sosialisasi dengan menyisipkan protokol kesehatan yaitu Memakai Masker, Menjaga Jarak, Mencuci Tangan dalam lagu yang dinyanyikannya itu bertujuan agar masyarakat tetap terus menerapkan protokol kesehatan pencegahan penyebaran COVID-19 dalam kesehariannya.

Foto: Antara/Didik Suhartono
Kedua hal ini sangat penting sehingga harus seimbang dalam pelaksanaannya.

REPUBLIKA.CO.ID, SURABAYA -- Pelaksana Tugas (Plt) Wali Kota Surabaya Whisnu Sakti Buana mengatakan, upaya pengendalian penyebaran Covid-19 perlu dilakukan dengan menyeimbangkan perputaran roda perekonomian dan mendisiplinkan masyarakat dalam menerapkan protokol kesehatan. Ini mengingat, pandemi Covid-19 telah berdampak kepada semua aspek kehidupan, baik itu aspek ekonomi maupun kesehatan.

"Prinsipnya memang dalam menangani kondisi pandemi yang sudah hampir setahun ini, kita dari Pemkot Surabaya harus betul-betul cermat mem-balancing antara bagaimana kita menangani kesehatan juga menangani ekonominya," kata Whisnu di Surabaya, Rabu (30/12).

Whisnu mengatakan, apabila Pemkot Surabaya hanya fokus menangani kesehatan, maka hal ini dapat berdampak besar pada kondisi ekonomi masyarakat di bawah. Sementara jika penanganannya hanya difokuskan pada ekonomi, maka kasus Covid-19 akan semakin tidak terkendali.

"Jadi harus balancing kita mengatur itu. Berpikir masalah ekonomi memang ini Alhamdulillah sudah banyak kreativitas-kreativitas dari masyarakat Surabaya bagaimana memulai usaha dengan kondisi pandemi saat ini," ujarnya.

Whisnu mengeklaim, saat ini kondisi ekonomi masyarakat Surabaya terus membaik. Kondisi seperti ini diharapkan dapat terus berjalan. Apalagi, kata dia, selama ini Pemkot Surabaya terus memberikan stimulus melalui berbagai program pemberdayaan ekonomi masyarakat, khususnya kepada pelaku Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM). Baik itu dari sisi pemasaran maupun kegiatan di lingkup Pemkot Surabaya yang melibatkan mereka. 

 "Jadi kita bisa sebetulnya bangkit dalam kondisi pandemi seperti ini. Jadi jangan pernah putus asa, Pemkot Surabaya akan selalu hadir di sana untuk membantu masyarakat," kata Whisnu.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA