Saturday, 13 Rajab 1444 / 04 February 2023

Wali Kota Mojokerto Positif Covid-19

Selasa 29 Dec 2020 22:00 WIB

Red: Muhammad Akbar

Petugas medis memeriksa sample Rapid Test Antigen Covid-19 di Rest Area KM 57, Karawang, Jawa Barat, Kamis (24/12). Warga yang tidak memiliki surat keterangan non reaktif Covid-19 diminta untuk melakukan Rapid Test Antigen ditempat yang sudah disediakan. Rapid Test Antigen tersebut dilakukan untuk melacak lonjakan kasus positif disaat libur Natal dan Tahun Baru 2020. Republika/Thoudy Badai

Petugas medis memeriksa sample Rapid Test Antigen Covid-19 di Rest Area KM 57, Karawang, Jawa Barat, Kamis (24/12). Warga yang tidak memiliki surat keterangan non reaktif Covid-19 diminta untuk melakukan Rapid Test Antigen ditempat yang sudah disediakan. Rapid Test Antigen tersebut dilakukan untuk melacak lonjakan kasus positif disaat libur Natal dan Tahun Baru 2020. Republika/Thoudy Badai

Foto: Republika/Thoudy Badai
Saya banyak berinteraksi dengan banyak orang

REPUBLIKA.CO.ID, MOJOKERTO — Wali Kota Mojokerto, Jawa Timur, Ika Puspitasari terkonfirmasi positif terpapar COVID-19 dan menjalani isolasi mandiri.

Informasi tersebut diungkapkan dalam video virtual dalam pelaksanaan pelantikan dan pengambilan sumpah atau janji pejabat pimpinan tinggi pertama, administrator, pengawas dan fungsional di Pendopo Rumah Rakyat, Selasa (29/12).

Dalam jumpa pers secara virtual, Ika Puspitasari yang akrab disapa Ning Ita itu mengatakan jika dirinya dinyatakan positif terpapar COVID-19 pada Senin (28/12) setelah hasil PCR atau uji usap positif.

"Saya banyak berinteraksi dengan banyak orang, saya juga rutin melakukan tes cepat dua minggu sekali dan kemarin hasilnya positif," katanya secara virtual.

Ia mengatakan sebelum dinyatakan positif COVID-19 beberapa pegawai di ring satu yang bertugas di rumah dinas wali kota diketahui ada yang terpapar terlebih dahulu, sehingga dirinya melakukan uji usap secara bersama.

"Kami lakukan uji usap keseluruhan dan hasilnya saya positif. Namun, alhamdulillah saya tidak mengalami gejala apapun dan sehat," katanya.

Kini, dalam menjalankan tugas sebagai Wali Kota Mojokerto, ia melakukan secara virtual dengan mengisolasi mandiri di rumah. "Tugas pemerintah masih bisa tetap saya kerjakan dengan cara seperti ini (virtual)," katanya.

Ia mengaku dalam jangka dua hari ke depan akan melakukan uji usap ulang untuk bisa mengetahui kondisi dirinya. "Semoga hasilnya bisa nonreaktif dan kembali normal," ucapnya.

Sementara itu, Jubir Satgas Penanganan COVID-19 Kota Mojokerto Gaguk Tri Prasetyo menjelaskan Senin (28/12), Ning Ita masih beraktivitas seperti biasa dan hari ini menjalani isolasi.

"Kemarin masih aktivitas. Ada banyak acara. Ada pertemuan dengan Forkopimda, dengan OPD. Ya aktivitas norma. Selama ini kan beliau aktif. Bahkan dari pagi sampai malam, rapat-rapat," urainya.

Gaguk menambahkan, Ning Ita tidak sampai menjalani perawatan di rumah sakit karena tanpa gejala. Namun, dia belum bisa memastikan tempat pimpinannya itu menjalani isolasi.

"Saya belum tahu, tadi hanya daring saja. Posisinya tidak menggambarkan di mana. Kalau sesuai revisi kelima peraturan Menkes, OTG 10 hari sudah bisa keluar dari masa isolasi tanpa harus dites uji usap ulang," katanya.

sumber : antara
Yuk koleksi buku bacaan berkualitas dari buku Republika ...
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA