Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Thursday, 20 Rajab 1442 / 04 March 2021

Studi: Vitamin D Bisa Atasi Dampak Covid-19

Ahad 27 Dec 2020 00:40 WIB

Rep: Kiki Sakinah/ Red: Reiny Dwinanda

Vitamin D telah digunakan sebagai bagian dari pengobatan Covid-19 di rumah sakit Amerika Serikat.

Vitamin D telah digunakan sebagai bagian dari pengobatan Covid-19 di rumah sakit Amerika Serikat.

Foto: EPA
Sembilan dari 10 kematian akibat Covid-19 dapat dicegah kalau kadar vitamin D cukup.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Sebuah laporan mengungkapkan bahwa dampak infeksi virus corona dapat dilawan dengan menggunakan persediaan yang biasa ada di lemari obat, salah satunya vitamin D. Penelitian mengungkapkan, sembilan dari 10 kematian Covid-19 dapat dicegah jika orang-orang memiliki tingkat vitamin D yang cukup.

Dr. Peter Osborne dari Origins Nutrition Center di Sugar Land, Texas, mengatakan kepada FOX 26 di Houston bahwa puluhan penelitian terbaru menunjukkan mengonsumsi vitamin D adalah cara mudah untuk melawan Covid-19. Dokter bisa meminta tes darah untuk memeriksa kadar vitamin Anda secara keseluruhan.

"Saya pikir itu mungkin salah satu hal paling cerdas yang bisa dilakukan seseorang saat ini," ungkap Osborne, dilansir Fox News, Sabtu (26/12).

Para pakar medis sejauh ini mengatakan bahwa orang dengan vitamin D rendah yang terkena Covid-19 memiliki kecenderungan lebih besar untuk meninggal. Mereka juga punya kecenderungan lebih besar ke arah hiper-inflamasi pada badai sitokin yang menyertai Covid-19 dan memiliki kecederungan lebih besar untuk menggunakan ventilator.

"Ketika seseorang dengan penyakit Covid-19 menggunakan ventilator, itu bukan hal yang baik. Hasilnya tidak bagus, jadi jika kita dapat menjauhkan orang dari ventilator dan kita dapat menjaga sistem kekebalan mereka dengan dukungan sangat baik dari nutrisi, itu paling masuk akal," jelasnya.

Menurut laporan FOX 26, studi tambahan juga mengungkapkan sembilan dari 10 kematian akibat Covid-19 dapat dicegah jika orang-orang memiliki tingkat vitamin D yang memadai. Di musim dingin, kadar vitamin D berkurang karena lebih sedikit orang yang berada di luar dan tidak berjemur.

Padahal, manusia membutuhkan setidaknya 20 menit sinar matahari setiap hari untuk mendapatkan jumlah vitamin D yang cukup. Karena itulah suplemen sering dibutuhkan untuk mencapai tingkat yang sehat.

Baca Juga

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA