Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Monday, 24 Rajab 1442 / 08 March 2021

Katib Aam NU: Radikalisme Problem di Semua Agama

Kamis 24 Dec 2020 19:02 WIB

Red: Nashih Nashrullah

Katib Aam NU, KH Yahya Cholil Staquf ingatkan bahaya radikalisme

Katib Aam NU, KH Yahya Cholil Staquf ingatkan bahaya radikalisme

Foto: PBNU
Katib Aam NU, KH Yahya Cholil Staquf ingatkan bahaya radikalisme

REPUBLIKA.CO.ID, SEMARANG—  Gerakan radikalisme dan terorisme mempunyai akar sejarah yang panjang, tidak saja menjadi masalah Islam tetapi hampir semua agama di dunia.  

Hal itu dikatakan Katib Aam Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU), KH Yahya Cholil Staquf, saat membawakan materi bertajuk Genealogi Ekstremisme/Radikalisme dan Ancaman bagi Indonesia, dalam Pendidikan dan Pelatihan Kepemimpinan Mahasiswa Tingkat Nasional (DIKLATPIMNAS) di hadapan 80 aktivis Mahasiswa PTKI se-Indonesia, Rabu (22/12).  

Kiai Yahya menegaskan pandangan radikalisme dan terosrisme mendapatkan dukungan dari sebagaian umat beragama, karena disandarkan pada referensi yang muncul pada Abad Pertengahan Islam. “Paham itu sekarang tidak relevan lagi dalam konteks negara bangsa modern, seperti sekarang ini di mana antar bangsa sudah membaur”, katanya.  

Baca Juga

“Generasi milenial termasuk Anda semua harus melakukan riset sejarah untuk melacak akar radikalisme dalam Islam, apakah benar terorisme tidak mempunyai agama dan tidak ada hubungannya dengan agama termasuk Islam?,” tutur dia. 

“Saya menolak keras anggapan itu karena itu bukti ketidakjujuran akan fakta-fakta historis, karena wacana itu dalam Islam kita temukan cangkolan literaturnya di sekitar pertengahan abad ke 15,”  kata Pengasuh Pesantren Raudlotut Tholibin Rembang ini.   

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA