Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

Friday, 15 Zulqaidah 1442 / 25 June 2021

China Bersedia Membagi Sampel Bulan untuk Penelitian

Kamis 24 Dec 2020 14:16 WIB

Rep: Mabruroh/ Red: Dwi Murdaningsih

 Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, anggota kru pemulihan memfilmkan kapsul penyelidikan Chang

Dalam foto yang dirilis oleh Kantor Berita Xinhua ini, anggota kru pemulihan memfilmkan kapsul penyelidikan Chang

Foto: AP/Ren Junchuan/Xinhua
Sampel dari Bulan juga bisa menjadi sebuah hadiah diplomatik.

REPUBLIKA.CO.ID, BEIJING -- Pemerintah China menyatakan bersedia membagi sampel bulan untuk bahan penelitian. Sampel bulan tersebut diperoleh China dalam misi penyelidikan Chang'e 5 yang kembali mendarat di Mongolia Dalam pada 16 Desember lalu.

China telah membawa sampel bulan tersebut ke dalam laboratorium sains untuk diproses, dianalisis, dan disimpan di fasilitas yang dirancang khusus milik Akademi Ilmu Pengetahuan China pada Sabtu, 19 Desember 2020. Sampel yang dikumpulkan ternyata memiliki berat total 3,81 lbs (1,731 kilogram).

Baca Juga

Pesawat ruang angkasa Chang'e 5 telah melakukan pendaratan di bulan dan mengumpulkan material melalui bor dan lengan robotik. Rencana awalnya adalah untuk mengebor lubang sedalam 6,6 kaki (2 meter) untuk mengumpulkan 1,1 lb (500 gram) material, dengan scoop meraih 1,5 kg.

“Namun, saat pendarat mulai mengebor di sana, ekogram radar menunjukkan bahwa ada beberapa lapisan batu tulis di bawah lokasi pendaratan. Jadi kami tidak dapat melangkah lebih jauh ketika kami mencapai kedalaman sekitar satu meter, dan kami dapat menghadapi risiko yang lebih besar dan melebihi waktu jika kami tidak segera berhenti," kata Kepala perancang fase ketiga program eksplorasi bulan China, Hu Hao dilansir dari Space, Kamis (24/12),

Karena itulah, ujar Hu Hao alasan kenapa Chang'e 5 hanya bisa mengumpulkan sampel bulan kurang dari yang direncanakan 4,4 lbs (2 kilogram). Para ilmuwan telah merancang proses khusus untuk mencegah sampel terkontaminasi oleh partikel di Bumi.

"Kami akan membongkar sampel di lingkungan vakum, dan mentransfernya ke lingkungan nitrogen untuk penyimpanan dan pemrosesan," kata Zhang Guangliang, kepala perancang sistem aplikasi tanah Proyek Eksplorasi Bulan China.

Menurut Zhang, sampel dapat dengan mudah terkontaminasi, sehingga CAS telah merancang ruangan bersih yang akan meminimalkan polusi dari partikel Bumi. Zhang menambahkan bahwa kehati-hatian akan dilakukan untuk mendapatkan hasil maksimal dari materi yang tidak ternilai.

"Kami akan menggunakan peralatan dengan akurasi tertinggi dan mengambil bagian terkecil dari sampel bulan dalam penelitian untuk mewujudkan efektivitas penelitian sampel yang maksimal," tambahnya.

Wakil Kepala Perancang Misi Chang'e-5, Li Chunlai mengatakan bahwa bebatuan dikumpulkan dari sebuah situs di Oceanus Procellarum yang dianggap bernilai ilmiah besar di daerah termasuk pelapukan ruang angkasa, vulkanisme, latar belakang geologi regional dan evolusi bulan .

"Kami akan melakukan penelitian jangka panjang dan sistematis pada sampel bulan di laboratorium, termasuk struktur, sifat fisik, komposisi kimia, komposisi isotop, karakteristik mineral, dan evolusi geologi di balik sampel. Kami berharap dapat memperdalam pemahaman kami tentang asal dan evolusi bulan," kata Li.

Wakil Direktur Administrasi Luar Angkasa Nasional China, Wu Yanhua mengatakan bahwa akan ada tiga penggunaan utama sampel: sains, penjangkauan publik, dan berbagi sampel dengan negara lain dan ilmuwan di seluruh dunia. 

"Sebagian dari sampel juga dapat digunakan sebagai hadiah diplomatik sesuai dengan preseden yang ditetapkan oleh Amerika Serikat dan Rusia," tambah Wu.

Wu juga mengatakan bahwa sesuai dengan Perjanjian Luar Angkasa, sumber daya luar angkasa adalah aset bersama umat manusia. "Kami akan menindaklanjuti perjanjian yang relevan," kata Wu. 

Badan antariksa AS (NASA) telah mengatakan akan membeli sampel bulan yang dikumpulkan oleh perusahaan luar angkasa komersial. Langkah tersebut merupakan bagian dari program Artemis yang bertujuan mengirim astronot kembali ke bulan pada tahun 2024.

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA