Tuesday, 23 Syawwal 1443 / 24 May 2022

IAAF tak akan Kompromi dengan Doping

Rabu 23 Dec 2020 20:02 WIB

Red: Agung Sasongko

Presiden Atletik Dunia (IAAF) Sebastian Coe.

Presiden Atletik Dunia (IAAF) Sebastian Coe.

Foto: EPA-EFE/SEBASTIEN NOGIER
IAAF berusaha memulihkan integritas yang diganyang skandal doping.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Presiden World Athletics Sebastian Coe mengisyaratkan tidak akan berkompromi dengan pelanggar ketentuan doping. Coe juga mengingatkan pada Olimpiade Tokyo tahun depan bakal jauh lebih sulit mengonsumsi zat-zat terlarang.

Sekelompok atlet-atlet top termasuk juara dunia lari 100m putra Christian Coleman dijatuhi sanksi oleh Unit Integritas Atletik (AIU) belakangan tahun ini ketika badan ini berusaha memulihkan integritas dalam cabang olah raga yang diganyang skandal doping.

"Saya suka beranggapan bahwa AIU telah membuktikan kepada para atlet bahwa kami tidak takut kepada reputasi. Di mana pun terjadi pelanggaran, kami tak takut kepada yang bilang 'Oh, itu punya nama besar,'" kata Coe yang memenangkan dua medali emas Olimpiade dari nomor 1.500 meter putra kepada media Inggris.

Coe menyatakan AIU tak mau menyenangkan kelompok tertentu atlet. "Tetapi saya kira lembaga ini sudah memulihkan kepercayaan diri bahwa kita memiliki organisasi yang tanpa rasa takut dan dengan keras sekali menyingkirkan para penipu."

Coe mengatakan kemajuan tes doping akan membuat atlet lebih sulit menghindarkan diri dari terungkap.

"Yang bisa saya katakan adalah seandainya mereka berbuat curang, maka ada kemungkinan yang lebih besar mereka terungkap di Tokyo daripada kemungkinan terungkap pada Olimpiade-Olimpiade sebelumnya," pungkas Coe seperti dikutip Reuters.

BACA JUGA: Ikuti News Analysis News Analysis Isu-Isu Terkini Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA