Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Friday, 11 Ramadhan 1442 / 23 April 2021

Libur Nataru, Moeldoko: Tidak Boleh Ada Kerumunan

Rabu 23 Dec 2020 17:07 WIB

Rep: Dessy Suciati Saputri / Red: Bayu Hermawan

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko

Foto: ABDAN SYAKURA/REPUBLIKA
KSP meminta jangan sampai ada kerumunan dan kemacaten saat libur Nataru.

REPUBLIKA.CO.ID, JAKARTA -- Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko meminta seluruh sektor yang terlibat dalam libur Natal dan Tahun Baru 2021 bekerja lebih keras dari biasanya. Hal itu dilakukan agar libur Natal dan Tahun Baru (Nataru) bisa berjalan dengan menerapkan standar protokol kesehatan.

"Tidak boleh ada penumpukan orang dan kendaraan. Jangan ada kerumunan dan kemacetan lalu lintas. Siapkan berbagai skenario dan mitigasi untuk mengurai kepadatan di setiap titik tanpa terkecuali," ujar Moeldoko saat membuka Rapat Koordinasi Lintas Sektor Libur Natal dan Tahun Baru 2021 dikutip dari siaran resmi KSP, Rabu (23/12).

Instruksinya ini juga sesuai dengan Surat Edaran Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 3 tahun 2020 tentang Protokol Kesehatan Perjalanan Orang Selama Libur Nataru dalam Masa Pandemi Covid-19. Moeldoko pun meminta semua pihak untuk mengantisipasi pergerakan orang selama masa libur Nataru, khususnya pada titik-titik kritis, kemacetan lalu lintas, dan titik rawan kerumunan orang.

Baca Juga

"Misalnya dengan rekayasa lalu lintas serta sistem buka-tutup jalan dan rest area," katanya.

Rapat koordinasi ini turut dihadiri Deputi I KSP Febry C Tetelepta, Deputi IV KSP Juri Ardiantoro, dan Deputi V KSP Jaleswari Pramodawardhani. Selain itu hadir secara daring dari Kementerian Perhubungan, Kementerian Dalam Negeri, Kementerian ESDM, Korlantas Polri, BUMN sektor transportasi dan infrastruktur serta sejumlah pemerintah daerah.

Rapat digelar untuk memastikan sejumlah sektor bekerja optimal termasuk kecukupan energi serta keamanan dan ketertiban masyarakat (Kamtibmas). "Karena ini adalah situasi extraordinary, maka harus kita kelola dengan extraordinary pula," kata Moeldoko.

Ia juga meminta seluruh sektor memberi perhatian khusus pada tempat-tempat wisata, pusat keramaian, dan lokasi swab tes antigen. "Jangan lagi ada penumpukan antrean. Kelola sistem antrean dengan baik, tambah petugas dan titik pemeriksaan, serta siapkan holding area untuk memecah kerumunan," jelasnya.

Pada rapat koordinasi ini, seluruh Kementerian/Lembaga, Pemda, hingga TNI/Polri menyatakan kesiapannya menyambut Nataru 2020-2021. Bahkan, beberapa di antaranya sudah memulai persiapan sejak 18 Desember 2020.

Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub menyampaikan akan melakukan pembatasan lalu lintas mobil kendaraan barang tertentu untuk mengatasi kemacetan. Selain itu, Kemenhub akan menambah fasilitas rest area, hingga melakukan random check rapid test antigen.

Sedangkan Ditjen Perhubungan laut telah menyiapkan 1.186 armada dengan kapasitas 3,35 juta penumpang. Dengan begitu kesiapan di jalur laut sudah cukup baik dan tidak akan menimbulkan kerumunan.

"Semua pelabuhan kami monitor. Kerja sama juga dengan PT Pelindo (Persero) serta koordinasi dengan Kementerian/Lembaga terkait lainnya," jelas Direktur Jenderal Perhubungan Laut Kementerian Perhubungan Agus Purnomo.

Terkait jalur udara, Kemenhub pun telah menerapkan berbagai kebijakan penerbangan dengan mengacu pada surat edaran Satgas Penanganan Covid-19 Nomor 3 tahun 2020. Sedangkan dari Kementerian ESDM, Pertamina, dan PLN memastikan telah menyiapkan berbagai upaya dalam menyediakan ketersediaan energi, baik dari sisi kelistrikan hingga bahan bakar minyak.

 

BACA JUGA: Ikuti Serial Sejarah dan Peradaban Islam di Islam Digest , Klik di Sini
 
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA