Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Tuesday, 21 Safar 1443 / 28 September 2021

Biden Diminta Ubah UU yang Larang Kerja Sama dengan China

Selasa 22 Dec 2020 14:36 WIB

Rep: Lintar Satria/ Red: Christiyaningsih

Bendera Cina-Amerika

Bendera Cina-Amerika

Foto: washingtonote
Kerja sama ilmiah disebut akan menjadi titik awal yang baik

REPUBLIKA.CO.ID, WASHINGTON -- Organisasi non-profit bidang luar angkasa, Secure World Foundation (SWF), merilis rekomendasi pada pemerintahan Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joe Biden. Mereka mengatakan prioritas utama Biden adalah mengubah amandemen anggota House of Representative Frank Wolf amandemen undang-undang NASA tahun 2011.

Wolf yang sudah pensiun sejak 2015 memasukkan larangan kerja sama dengan China dalam amandemen undang-undang tersebut. Dalam amandemen itu, Wolf juga mencantumkan larangan pada Kantor Kebijakan Sains dan Teknologi Gedung Putih menyalurkan dana dalam kerja sama dengan China.

Belum ada tokoh di Kongres yang memperjuangkan kerja sama dengan China dalam bidang luar angkasa. Karena itu para pakar sepakat komitmen tersebut harus datang dari pemimpin-pemimpin eksekutif. Bungkamnya pemerintahan Biden dalam kebijakan luar angkasa sejauh ini membuat banyak pihak tidak yakin perubahan amandemen Wolf menjadi prioritas Biden.

"Sejujurnya, saya pikir tidak banyak hal kontroversial yang dapat mereka lakukan di luar angkasa, mungkin hal itu yang membuat mereka terlibat di dalamnya," kata direktur Secure World Foundation, Victoria Samson pada Politico, Senin (21/12).

"Perlu mengeluarkan banyak modal politik untuk sesuatu yang mudah dikritik," tambahnya.

Pengamat yang lain berharap reputasi Biden sebagai pembuat kesepakatan yang baik dan diplomat andal dapat membuka pintu kerja sama AS-China yang lebih luas di bidang luar angkasa. Professor Fordham University Asif Siddiqi memprediksi di bawah pemerintah Biden pintu tersebut akan 'lambat dibuka'.

Namun ia juga hati-hati untuk menyatakan hal itu tergantung apakah politisi anti-China di Kongres mulai melembut dan apakah China bersedia untuk melakukan kerja sama. Pendukung kerja sama AS-China di bidang luar angkasa mengatakan kerja sama ilmiah akan menjadi titik awal yang baik.

Sebab tidak ada teknologi yang dipertukarkan dan kedua negara juga sama-sama mendapatkan manfaat dari penemuan yang dihasilkan. "Yang paling berhasil ketika kami fokus pada ilmu pengetahuan di mana properti intelektual tidak terlalu jadi masalah," kata anggota Komite Peninjauan Rencana Pengiriman Manusia ke Luar Angkasa AS tahun 2009, Leroy Chiao.

Pendukung kerja hsama lainnya mengatakan AS harus bermitra dengan China di topik-topik penting bagi kesuksesan kedua negara. Seperti berbagi data pelacakan objek di orbit bumi untuk menghindari tabrakan atau untuk meramalkan cuaca buruk yang dapat mengintervensi elektronik di bumi.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
 
 
 
 
 
 

Dapatkan Update Berita Republika

BERITA LAINNYA