Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Wednesday, 14 Jumadil Akhir 1442 / 27 January 2021

Ada Jenis Baru Virus Corona, Seperti Apa?

Rabu 23 Dec 2020 05:09 WIB

Red:

Peneliti masih belum mengetahi asal usul varian baru virus corona ini

Ditemukannya varian baru SARS-CoV-2, virus yang menyebabkan COVID-19, diperkirakan mendorong peningkatan penularan penyakit di beberapa wilayah di Inggris.

Apa pentingnya penemuan baru ini? Lucy van Dorp, seorang peneliti genomik mikroba dan ahli dalam evolusi patogen, menjawab beberapa pertanyaan kunci tentang apa yang kita ketahui pada saat ini.

 

Apa yang kita ketahui tentang varian baru ini?

Varian virus corona baru di Inggris, yang dikenal sebagai VUI – 202012/01 atau garis keturunan B.1.1.7, pertama kali diidentifikasi di wilayah Kent, Inggris pada 20 September.

Matt Hancock, sekretaris kesehatan Inggris, pertama kali mengumumkan keberadaan varian tersebut pada 14 Desember dan kemudian dikonfirmasi oleh lembaga Public Health England dan konsorsium COVID-19 Inggris.

Varian tersebut membawa 14 mutasi yang menentukan, termasuk tujuh 'spike protein', yakni protein yang menjadi perantara masuknya virus ke dalam sel manusia.

Ini adalah jumlah perubahan yang relatif besar dibandingkan dengan banyak varian lain yang beredar secara global.

 

Sampai saat ini, profil genetik, atau genom, dari varian ini sebagian besar telah diurutkan dan ditemukan di Inggris, juga beberapa di Denmark dan dua kasus di Australia.

Ada juga laporan kasus di Belanda.

Negara-negara ini semua memiliki upaya pengurutan genom yang sangat besar dan sangat mungkin pengamatan ini tidak mencerminkan distribusi sebenarnya dari varian virus baru ini, yang mungkin juga muncul di negara lain tanpa terdeteksi.

Apakah varian baru ini lebih berbahaya?

Chris Whitty, kepala petugas medis Inggris, menyatakan dengan jelas jika sampai saat ini tidak ada bukti bahwa varian ini mengubah tingkat keparahan penyakit COVID-19, baik dalam hal kematian atau keparahan bagi mereka yang tertular

Penelitian lebih lanjut sedang dilakukan untuk mengonfirmasi hal ini.

Bagaimana mutasi virus terjadi?

Mutasi adalah bagian alami dari evolusi virus.

Dalam kasus SARS-CoV-2, mutasi ini mungkin muncul karena kesalahan acak selama replikasi virus, yang dipicu oleh protein antivirus di dalam tubuh orang yang terinfeksi, atau melalui pengocokan genetik, yang dikenal sebagai rekombinasi.

Padahal, tanda-tanda rekombinasi saat ini tidak terdeteksi di SARS-CoV-2.

Sebagian besar mutasi virus diharapkan tidak berdampak.

Misalnya, ketika tim meneliti penggantian mutasi individu di lebih dari 50.000 genom dari gelombang pertama pandemi, terdeteksi tidak ada yang secara signifikan mengubah kemampuan virus untuk bertahan dan bereproduksi.

Namun, sering kali mutasi, atau dalam hal ini kombinasi mutasi tertentu, mungkin memberikan dampak bagi virus.

Virus yang membawa kombinasi mutasi ini kemudian dapat meningkat frekuensinya melalui seleksi alam karena lingkungan epidemiologis yang tepat.

Dari mana varian baru ini berasal?

Saat ini, kami tidak tahu.

Sampai saat ini para ilmuwan belum mengidentifikasi virus yang berkerabat dekat, yang mendukung teori jika varian tersebut telah dibawa dari luar negeri.

Pola mutasi yang diamati lebih mendukung evolusi adaptif periode panjang yang kemungkinan besar terjadi di Inggris, berdasarkan data saat ini.

Apa dampaknya untuk vaksin?

Saat ini kami tidak tahu apa dampaknya bagi vaksin.

Sementara itu, vaksin yang ada harus meyakinkan kita bahwa vaksin merangsang respons antibodi yang luas terhadap seluruh protein, sehingga khasiatnya tidak akan secara signifikan terhambat oleh mutasi. Dan ini sudah teruji.

Meski demikian, ada semakin banyak bukti bahwa spesies lain dari virus corona telah menunjukkan kemampuan untuk melepaskan diri dari kekebalan pada periode waktu yang lebih lama.

Oleh karena itu, dapat dibayangkan jika kita dapat mencapai titik di mana diminta untuk memperbarui vaksin COVID-19, seperti yang kita lakukan untuk influenza, untuk mencerminkan varian yang beredar saat itu.

Masih terlalu dini untuk mengatakan apakah ini akan terjadi sekarang, tetapi pengurutan genom yang ekstensif, berbagi data, dan pelaporan varian standar akan menjadi penting untuk menginformasikan upaya ini.

Lucy van Dorp adalah peneliti senior dalam genomik mikroba di UCL. Artikel ini dirangkum oleh ABC Indonesia dari artikel aslinya yang dimuat di The Conversation.

BACA JUGA: Update Berita-Berita Politik Perspektif Republika.co.id, Klik di Sini
Disclaimer: Berita ini merupakan kerja sama Republika.co.id dengan ABC News (Australian Broadcasting Corporation). Hal yang terkait dengan tulisan, foto, grafis, video, dan keseluruhan isi berita menjadi tanggung jawab ABC News (Australian Broadcasting Corporation).
 
 
 
 
  • Komentar 0

Dapatkan Update Berita Republika

 

BERITA LAINNYA